kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.406.000   2.000   0,14%
  • USD/IDR 16.220
  • IDX 7.263   -50,47   -0,69%
  • KOMPAS100 1.136   -9,92   -0,87%
  • LQ45 917   -6,25   -0,68%
  • ISSI 218   -1,15   -0,53%
  • IDX30 457   -4,04   -0,88%
  • IDXHIDIV20 549   -4,90   -0,89%
  • IDX80 128   -0,90   -0,70%
  • IDXV30 129   -0,84   -0,64%
  • IDXQ30 154   -1,56   -1,00%

Analis: Tak mungkin Arab Saudi bisa meningkatkan produksi 2 juta barel per hari


Senin, 02 Juli 2018 / 05:47 WIB
Analis: Tak mungkin Arab Saudi bisa meningkatkan produksi 2 juta barel per hari
ILUSTRASI. Presiden AS Donald Trump berjabat tangan dengan putra mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman


Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - LONDON. Pemimpin Arab Saudi telah meyakinkan Presiden AS Donald Trump bahwa kerajaan itu dapat meningkatkan produksi minyak jika diperlukan dan Arab Saudi memiliki kapaitas produksi 2 juta barel per hari (bph) yang dapat digunakan untuk membantu mendinginkan harga minyak sebagai mengkompensasi penurunan produksi di Venezuela dan Iran.

Dalam sebuah kicauan pada hari Sabtu, Trump mengatakan Arab Saudi telah setuju untuk meningkatkan output hingga jumlah ini, meskipun pernyataan berikutnya dari Gedung Putih mendayung kembali pada pernyataan ini.

Berbeda dengan keterangan itu, banyak kalangan menganggap bahwa Arab Saudi, anggota terbesar OPEC, hampir tidak mungkin meningkatkan output sebesar 1 juta bph hingga mencapai 11 juta bph. Para analis industri yang memperkirakan kenaikan harga minyak lebih lanjut bakal berlangsung karena kurangnya pasokan baru.

Reuters merangkup pendapat beberapa analis pengamat OPEC terkemuka. Di bawah ini komentar mereka:

PIERRE ANDURAND, manajer hedge fund:

"Saya kira orang-orang Saudi ingin memberikan kepercayaan kepada Trump agar sangat keras terhadap Iran. Ekspor ke nol atau serangan. Ini akan menarik untuk melihat apa yang benar-benar dapat dilakukan oleh Saudi dan untuk berapa lama. Tampaknya perubahan rezim Iran adalah prioritas nomor satu untuk Saudi. "

AMRITA SEN, Kepala Analis Minyak di Aspek Energi

"Kami akan berada di wilayah yang belum dikuasai. Sementara Arab Saudi memiliki kapasitas dalam teori, butuh waktu dan uang untuk membawa barel ini secara online, mungkin hingga 1 tahun".

GARY ROSS, Kepala Analitik Minyak Global di S&P Global;

"Saudi tidak memiliki kapasitas cadangan 2 juta bph karena akan menyiratkan produksi 12 juta bph. Mereka mungkin bisa menghasilkan maksimum 11 juta dan bahkan yang akan menjalankan sistem mereka akan stres," kata Ross.

Dia menambahkan bahwa dengan potensi penurunan produksi hingga 1,5 juta barel per hari di Iran dan pemadaman lebih lanjut di Venezuela dan Libya, dunia bisa kekurangan 2 juta barel per hari produksi minyak tanpa peningkatan output Saudi pada akhir tahun.

OLE HANSEN, Kepala Penelitian Komoditas di Saxo Bank

"Kami melihat sinyal kuat lain. Dua dari tiga produsen terbesar minyak dunia membatasi kenaikan harga minyak. Dengan Rusia menyetujui ini kami melihat bahwa campur tangan politik dalam pengaturan harga minyak sedang meningkat. Arab Saudi setuju memenuhi permintaan pada dasarnya meningkatkan risiko bahwa OPEC telah memainkan perannya dengan Saudi, Rusia, dan AS sekarang menetapkan agenda."

GIOVANNI STAUNOVO, Analis Komoditas di UBS

"Sementara tweet Presiden AS Trump sangat jelas tentang berapa banyak minyak yang ingin dilihatnya dari Arab Saudi, pernyataan Saudi Press Agency lebih samar - tidak ada referensi kenaikan volume."

"Pernyataan itu sepertinya menyarankan Kerajaan siap, tetapi pertama-tama ingin melihat gangguan yang lebih besar terwujud."

"Peningkatan produksi Saudi sebesar 2 juta bph akan menggerakkan produksi minyak Arab Saudi ke wilayah yang belum dipetakan dan akan menghapus sepenuhnya kapasitas cadangan kerajaan."

"Harga cenderung menjadi lebih bergejolak selama beberapa bulan mendatang, terjebak di antara dua narasi: Kelebihan pasokan dan berkurangnya kapasitas cadangan atau kekhawatiran ketatnya pasar minyak."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×