kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Amerika terseret polemik Powell dan shutdown, dampak ke IHSG mini


Minggu, 23 Desember 2018 / 20:56 WIB

Amerika terseret polemik Powell dan shutdown, dampak ke IHSG mini


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ekonomi negeri Paman Sam sepertinya sedang terpapar polemik yang sedang terjadi terkait isu pencopotan Gubernur Federal Reserve Jerome Powell serta adanya penutupan pemerintahan atau shut down di akhir pekan ini.

Berdasarkan data RTI, terpantau Dow Jones indeks melemah hingga 1,81% ke level 22.445. Kendati demikian, efek sentimen global tersebut dirasa tidak akan bepengaruh banyak terhadap indeks harga saham gabungan (IHSG). Pasalnya window dressing masih akan menyelimuti indeks dalam negeri.

Analis Senior CSA Research Institute Reza Priyambada mengatakan, sentimen global terutama polemik yang sedang terjadi di Amerika Serikat sangat mungkin mempengaruhi bursa saham Asia termasuk IHSG. Namun dampaknya belum akan terlalu besar.

“Tapi bisa juga tidak berpengaruh dengan asumsi para pelaku pasar dan pengelola dana terus melakukan aksi beli agar terjadi window dressing. Saham-saham big caps masih menjadi pilihan jika itu terjadi,” ujar Reza kepada Kontan.co.id, Minggu (23/12).

Menurut Reza, momen penguatan IHSG memang sudah mulai berkurang. Apalagi hanya tersisa tiga hari perdagangan. Sentimen global juga kurang mendukung. Namun potensi sebaliknya justru bisa muncul dimana IHSG mengesampingkan semua hal tersebut dan bergerak ke atas seperti yang terjadi di tahun lalu.

“Saat itu, posisi IHSG di level 6.030-6.050 di awal Desember dan akhirnya ditutup di level 6.355 di akhir tahun. Sekitar 300 poin peningkatan terjadi di bulan Desember,” ujar Reza.

Menurut dia, di akhir tahun ini tekanan jual masih ada. Perkiraan, IHSG bisa mencapai 6.174-6.217 sudah cukup bagus. Laju IHSG di Desember ini lebih lambat dari Desember tahun lalu. Profit taking juga masih akan hadir di awal tahun 2019.

Senada, Direktur Investa Saran Mandiri Hans Kwee menilai, sebenarnya kebijakan Powell tersebut menegaskan bahwa kenaikan suku bunga acuan The Fed adalah kenaikan penutup di tahun ini dan tahun depan tidak akan seagresif tahun ini. Bursa merespon positif.

Terkiat konflik yang terjadi, pasca respon positif pelaku pasar karena sesuai ekspektasi dan aksi window dressing, tidak akan terlalu banyak berpengaruh kepada IHSG.

“Dampaknya IHSG akan fluktuasi sedikit. Namun, window dressing sudah menutup sentimen negatif di awal jadi IHSG akan lebih defensif. Jika bursa Amerika akan konsolidasi itu wajar,” ujar Hans.

Hans memperkirakan, IHSG akan ditutup di level 6.100-6.200. Pun pada pergerakan awal Januari 2019 retang pergerakan tidak akan jauh dari level itu.


Reporter: Yoliawan H
Video Pilihan

Tag
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0018 || diagnostic_api_kanan = 0.0070 || diagnostic_web = 0.2155

Close [X]
×