kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.619
  • EMAS590.870 -0,68%

Harga minyak brent naik lagi, sanksi AS untuk Iran mulai berlaku

Rabu, 08 Agustus 2018 / 04:57 WIB

Harga minyak brent naik lagi, sanksi AS untuk Iran mulai berlaku
ILUSTRASI. Bendera AS-Iran.

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak naik pada hari Selasa (7/8) setelah sanksi AS terhadap produk Iran mulai berlaku, mengintensifkan kekhawatiran bahwa sanksi terhadap minyak Iran, diperkirakan mulai November, dapat menyebabkan kekurangan pasokan.

Sanksi AS yang diperbarui terhadap anggota OPEC Iran secara resmi mulai berlaku. Sanksi itu tidak termasuk ekspor minyak Iran. Negara ini mengekspor hampir 3 juta barel per hari (bph) minyak mentah pada bulan Juli.


Sanksi itu menargetkan pembelian dolar AS, perdagangan logam, batubara, perangkat lunak industri, dan sektor otomotif Iran.

Sanksi AS terhadap sektor energi Iran ditetapkan untuk dipaksakan kembali setelah "periode wind-down" 180 hari yang berakhir pada 4 November.

"Ini tentu mengingatkan kepada semua orang bahwa AS serius tentang sanksi, dan diragukan mereka akan memberikan keringanan," kata John Kilduff, mitra di Again Capital Management di New York.

Harga minyak brent di pasar berjangka naik 90 sen (1,2%), untuk menetap di US$ 74,65 per barel, setelah mencapai sesi tertinggi US$ 74,90.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS menetap 16 sen (0,2%) lebih tinggi pada US$ 69,17 per barel, turun dari tertinggi sebelumnya US$ 69,83.

Seiring dengan ketegangan geopolitik yang dapat mempengaruhi output minyak mentah Iran, pedagang juga mengawasi persediaan AS yang diperkirakan turun 3,3 juta barel sampai 3 Agustus, menurut analis yang disurvei pada Selasa.

Minyak mentah berjangka naik tipis dalam perdagangan pasca penyelesaian, dengan WTI pada US$ 69,07 per barel, pada data dari American Petroleum Institute yang menunjukkan persediaan minyak mentah AS turun 6 juta barel pekan lalu.

Harga minyak naik pada awal sesi perdagangan setelah sanksi AS terhadap Iran mulai berlaku, tetapi kenaikan terbatas karena pelaku pasar tidak memiliki tanda yang jelas tentang seberapa banyak usulan sanksi minyak akan mempengaruhi output minyak mentah Iran, kata Kilduff.

WTI menghadapi resistensi lebih lanjut, katanya, di tengah-tengah kenaikan yang dilaporkan dalam impor minyak Saudi di AS.

Presiden AS Donald Trump berkicau di Tweeter bahwa sanksi itu "sanksi paling menggigit yang pernah dikenakan".

"Siapa pun yang melakukan bisnis dengan Iran TIDAK akan melakukan bisnis dengan Amerika Serikat," tambahnya.

Banyak negara Eropa, Cina dan India, menentang sanksi, tetapi pemerintah AS mengatakan ingin sebanyak mungkin negara untuk berhenti membeli minyak Iran.

Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi mengatakan negaranya menentang sanksi terhadap Iran, tetapi akan mematuhi mereka untuk melindungi kepentingannya sendiri.

"Pasar terus menekan risiko geopolitik dari reimposisi sanksi oleh AS terhadap Iran," kata Gene McGillian, wakil presiden riset pasar di Tradition Energy di Stamford, Connecticut. "Laporan-laporan bahwa produksi Arab Saudi sebenarnya menurun pada bulan Juli terus memberikan dukungan untuk pasar."

Produksi minyak mentah Arab Saudi turun sekitar 200.000 bpd bulan lalu, dua sumber di Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak mengatakan pada Jumat, meskipun janji oleh Saudi dan produsen utama Rusia untuk meningkatkan produksi dari Juli, dengan Arab Saudi menjanjikan pasokan "terukur" dorongan.

Sementara itu, produksi minyak mentah AS, yang telah naik secara dramatis didorong oleh peningkatan output dari formasi shale, sekarang mungkin naik lebih lambat karena harga turun, menurut laporan bulanan Administrasi Informasi Energi AS.

Output diperkirakan naik 1,31 juta bph menjadi 10,68 juta bpd pada 2018, lebih rendah dari perkiraan pertumbuhan bulan lalu 1,44 juta bpd hingga 10,79 juta, kata EIA.

"Kami terus memperkirakan harga minyak mentah Brent turun menjadi US$ 70 per barel pada akhir 2018 karena pasar tampaknya cukup seimbang dalam beberapa bulan mendatang," kata Linda Capuano, Administrator EIA.


Sumber : Reuters
Editor: Hasbi Maulana

HARGA MINYAK BUMI

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.0683 || diagnostic_web = 0.2855

Close [X]
×