kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.971
  • SUN102,00 -0,22%
  • EMAS614.076 -0,49%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Antam dapat porsi tambahan ekspor nikel

Kamis, 14 Desember 2017 / 21:21 WIB

Antam dapat porsi tambahan ekspor nikel

Pabrik feronikel atau FeNi ANTAM - Smelter pengolahan bijih nikel feronikel PT Aneka Tambang Tbk atau Antam atau ANTM di Pomalaa, Sulawesi Tenggara

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) mendapat porsi tambahan ekspor nikel dari pemerintah. Sebab, emiten ini sedang membangun pabrik Feronikel di Halmahera Timur, Maluku Utara.

Dimas Wikan Pramudhito, Direktur Keuangan ANTM menyatakan, ANTM memiliki kuota ekspor nikel sebesar 3,9 juta ton dari sebelumnya sebesar 2,7 juta ton. Hingga kuartal III, telah membukukan penjualan 2 juta ton. "Pertimbangannya basis pemberian kuota adalah adanya smelter yang beroperasi dan adanya pembangunan yang sedang berjalan," kata Dimas di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (14/12).

Lebih lanjut, dia menyatakan saat ini ANTM tengah membangun Pabrik Feronikel di Halmahera Timur. Pada tanggal 21 Desember 2016, ANTM dengan Konsorsium Wika dan Kawasaki Heavy Industries, Ltd. menandatangani perjanjian terkait dengan engineering, pengadaan dan pembangunan Pabrik Feronikel Halmahera Timur tahap I.

Pabrik tersebut memiliki kapasitas produksi 13.500 ton/tahun dengan nilai kontrak sebesar Rp 3,42 miliar. Perjanjian tersebut berlaku efektif mulai tanggal 31 Januari 2017. "Pembangunan pabrik feronikel ini sudah 25%. Sehingga saat mengajukan tamnbahan, maka diberikan izin," lanjutnya.

Lebih lanjut dia menyatakan, izin ekspor sebesar 2,7 juta ton sebelumnya itu akan berakhir pada Maret 2018. Sementara untuk ekspor komoditas lainnya, seperti bauksit misalnya, masih dengan kuota tetap sebesar 850.000 ton bauksit. "Kalau bauksit, masih tetap," imbuhnya.

Dimas menyatakan, peningkatan kuota ekspor tersebut akan membuat penjualan ANTM membaik. Pihaknya juga mencari pasar baru dan menurunkan biaya produksi. Selama ini, biaya produksi paling besar masih berada pada komponen energi.

"Nah ini jadi strategi Antam untuk menurunkan ongkos produksi, lalu kami harap ada perbaikan dari harga," ujarnya.

Menurutnya, untuk penyerapan komoditas tersebut di dalam negeri juga masih cukup baik. Antara lain seperti permintaan nikel untuk stainless steel proyek infrastruktur dan permintaan bahan baku baterai.


Reporter: Dede Suprayitno
Editor: Wahyu Rahmawati

EMITEN

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel Santika Premiere Slipi Jakarta
14 May 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy
Close [X]
×