kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

XL Axiata (EXCL) membuka lelang penjualan 3.300 menara telekomunikasi


Minggu, 10 November 2019 / 19:11 WIB
XL Axiata (EXCL) membuka lelang penjualan 3.300 menara telekomunikasi
ILUSTRASI. Teknisi XL Axiata sedang melakukan pengecekan perangkat BTS yang berada di dekat jalan Tol Trans Jawa, Ngawi,Jawa Timur, Minggu (12/5). Penjualan menara XL Axiata (EXCL) ini dilakukan melalui proses lelang yang telah dimulai sejak 5 November 2019.

Reporter: Nur Qolbi | Editor: Wahyu Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT XL Axiata Tbk (EXCL) akan menjual sebagian menara telekomunikasinya, yakni sekitar 3.200-3.300 unit dari 4.500 menara telekomunikasi yang masih dioperasikan. Penjualan ini dilakukan melalui proses lelang yang telah dimulai sejak 5 November 2019.

Head of External Communications EXCL Henry Wijayanto mengatakan, perusahaannya menargetkan proses lelang ini akan selesai pada akhir kuartal I-2020. Sayangnya, EXCL belum menetapkan target dana yang akan diraih dari penjualan ini karena proses lelang baru dimulai.

Akan tetapi, dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia, direksi EXCL memperkirakan bahwa transaksi berpotensi menjadi transaksi material. Merujuk pada ketentuan Peraturan Bapepam-LK No. IX.E.2 tentang Transaksi Material dan Perubahan Kegiatan Usaha Utama, yang tergolong transaksi material adalah yang nilai transaksinya sama dengan atau lebih dari 20% ekuitas perusahaan terbuka.

Baca Juga: Masuk MSCI Global Standard Index, ini rekomendasi untuk saham EXCL dan ACES

Sebagai gambaran, total ekuitas EXCL mencapai Rp 18,9 triliun per 30 September 2019. Dengan demikian, nilai penjualan menara ini berpotensi mencapai lebih dari Rp 3,8 triliun.

Meskipun begitu, emiten halo-halo ini sudah merencanakan penggunaan dana penjualan menara ini. "Dana akan digunakan untuk modal kerja dan investasi ke depan," ucap Henry kepada Kontan.co.id, Jumat (8/11).

Sebelumnya, berdasarkan catatan Kontan.co.id, EXCL memang berencana menjual sisa 4.500 menara telekomunikasi yang dimilikinya. Direktur Keuangan EXCL Mohamed Adlan bin Ahmad Tajudin mengatakan, penjualan ini akan dilakukan karena menara-menara tersebut sudah tidak strategis bagi XL.

Menurut dia, sebuah menara disebut strategis apabila dua sampai tiga BTS yang ada pada menara tersebut menjadi induk dari 10 BTS-20 BTS di sekitarnya. Akan tetapi, saat ini, satu menara hanya menjadi induk dari satu sampai tiga BTS di sekitarnya. Hal ini terjadi karena perubahan rancangan dan topolgi jaringan EXCL.

Baca Juga: Emiten Telekeomunikasi Beradu Cepat Menambah BTS 4G

“Setelah kami mengubah arsitektur jaringan kami, menara tersebut jadi tidak strategis lagi dan bisa dijual,” kata Adlan di XL Axiata Tower, Jakarta, Kamis (5/9). Ia menambahkan, menara yang sudah tidak strategis ini juga sudah tidak berkontribusi besar ke pendapatan EXCL.

Asal tahun saja, ini adalah penjualan menara telekomunikasi XL Axiata yang ketiga kalinya. Sebelumnya, perusahaan ini telah menjual 3.500 menara ke PT Solusi Tunas Pratama Tbk (SUPR) senilai Rp 5,6 triliun pada 2014. Kemudian, pada 2016, XL Axiata kembali menjual 2.500 menara kepada Profesional Telekomunikasi Indonesia (Protelindo) senilai Rp 3,6 triliun.

Rekomendasi Analis




TERBARU

Close [X]
×