kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45921,46   1,15   0.12%
  • EMAS1.343.000 -0,30%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Waskita Beton Precast (WSBP) Kantongi Kontrak Baru Rp 1,53 Triliun pada Tahun 2022


Senin, 13 Februari 2023 / 16:44 WIB
Waskita Beton Precast (WSBP) Kantongi Kontrak Baru Rp 1,53 Triliun pada Tahun 2022
ILUSTRASI. Progres proyek jalan tol Kayu Agung-Palembang-Betung (KAPB) Tahap II yang digarap PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) di Sumatra Selatan.


Reporter: Dimas Andi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Hingga akhir tahun 2022, PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) berhasil membukukan nilai kontrak baru sebesar Rp 1,53 triliun. Perolehan nilai kontrak baru ini berasal dari beberapa proyek, baik dari Waskita Group (pasar internal) maupun proyek BUMN, pemerintah, dan swasta (pasar eksternal).

Bambang Dwi Wijayanto, Director of Engineering & Development WSBP menyatakan, mayoritas perolehan kontrak berasal dari pasar internal sebesar 68% dan eksternal 32%. WSBP juga mencatatkan tingkat kemenangan tender sebesar 29% dari proses lelang yang
diikuti.

Berbagai proyek tersebut antara lain proyek Jalan Tol Tebing Tinggi - Serbelawan seksi 4, proyek jasa konstruksi Kampus Universitas Pertahanan Tahap 1, proyek Jalan Tol Kamal - Teluk Naga - Balaraja, dan proyek Jalan Tol Kayu Agung – Palembang - Betung.

“Pada tahun 2022, kami fokus dan selektif dalam mencari proyek yang memiliki sumber pembayaran yang baik dan dengan tingkat risiko yang sesuai untuk WSBP,” ungkap Bambang dalam siaran pers yang diterima Kontan, Senin (13/2).

Baca Juga: Perbesar Penjualan di Pasar Ekspor, Berikut Strategi Kalbe Farma (KLBF)

Strategi ini juga didukung dengan catatan ekuitas positif sebesar Rp 2,3 triliun. Struktur modal yang baik akan mendukung WSBP dalam mengikuti proses tender kontrak baru,” tambah Bambang.

Berbekal capaian di tahun 2022 tersebut, Manajemen WSBP optimistis pada tahun 2023 kinerja perusahaan akan tumbuh peningkatan dari beberapa lini bisnis precast, readymix, ataupun jasa konstruksi.

“Kami menargetkan pertumbuhan kontrak baru di atas 50% dari target tahun 2022,” jelas Bambang.

Manajemen WSBP juga akan fokus menyusun strategi perolehan kontrak baru dengan peningkatan pangsa pasar di luar Waskita Group dan melakukan penjajakan pasar luar negeri khususnya kawasan Asia Tenggara, namun dengan tetap mengutamakan kondisi pendanaan proyek yang sehat.

Sebagai informasi, capaian overseas project WSBP pada tahun 2021 sampai dengan 2022 di antaranya adalah proyek jalan dari Tono-Noefefan Bridge menuju Oenuno do Oecusse di Timor Leste sebesar Rp 7 miliar dan pengiriman spunpile ke shipyard project di Myanmar sebesar Rp 15 miliar.

“Dengan adanya perolehan kontrak baru dari proyek luar negeri, hal itu membuktikan bahwa WSBP dapat bersaing di pasar internasional,” tutup Bambang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×