kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.406.000   2.000   0,14%
  • USD/IDR 16.244
  • IDX 7.288   -25,97   -0,36%
  • KOMPAS100 1.140   -5,84   -0,51%
  • LQ45 919   -3,90   -0,42%
  • ISSI 219   -0,13   -0,06%
  • IDX30 458   -2,90   -0,63%
  • IDXHIDIV20 550   -3,55   -0,64%
  • IDX80 129   -0,44   -0,34%
  • IDXV30 130   -0,02   -0,02%
  • IDXQ30 154   -1,11   -0,71%

Wall Street Turun di Awal Pekan, Investor Menanti Data Inflasi AS dan Rapat The Fed


Senin, 10 Juni 2024 / 21:02 WIB
Wall Street Turun di Awal Pekan, Investor Menanti Data Inflasi AS dan Rapat The Fed
ILUSTRASI. Wall Street melemah di awal pekan ini.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street melemah di awal pekan ini. Investor absen menjelang data inflasi utama dan pertemuan Federal Reserve yang dijadwalkan minggu ini. Para pelaku pasar akan mencari petunjuk mengenai sikap pelonggaran kebijakan bank sentral tahun ini.

Senin (10/6) pukul 20.59 WIB, Dow Jones Industrial Average menguat 0,05% ke 38.819. Indeks S&P 500 turun 0,19% ke 5.337. Nasdaq Composite turun 0,34% ke 17.075.

Setelah minggu yang berombak, indeks ditutup sedikit lebih rendah pada hari Jumat. Meskipun angka nonfarm payrolls untuk bulan Mei jauh lebih kuat dari perkiraan, pengangguran meningkat lebih tinggi. Survei rumah tangga menunjukkan tanda-tanda pelemahan perekonomian.

“Investor mengharapkan kumpulan data yang lebih terpolarisasi, namun sebaliknya, jumlah pengangguran yang meningkat dibandingkan dengan penambahan lapangan kerja sebenarnya justru membingungkan banyak orang, sehingga membuat pekerjaan The Fed semakin sulit,” kata Peter Andersen. pendiri Andersen Capital Management kepada Reuters.

Perhatian kini beralih ke data inflasi Indeks Harga Konsumen untuk bulan Mei yang akan dirilis pada hari Rabu. Selain itu, pasar menunggu kesimpulan dari pertemuan kebijakan dua hari The Fed yang 11-12 Juni. Bank sentral diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tetap stabil.

Baca Juga: IHSG Naik ke ke 6.921 Hari Ini (10/6), BREN, GOTO, BBRI Paling Banyak Net Sell Asing

Pasar mengurangi ekspektasi penurunan suku bunga oleh The Fed pada bulan September setelah rilis data pada hari Jumat. Perkiraan saat ini mencerminkan peluang penurunan suku bunga kurang dari 50%. Ekspektasi telah meningkat hingga 69% pada minggu lalu.

Para pelaku pasar juga memangkas ekspektasi mereka terhadap jumlah pelonggaran suku bunga tahun ini. Perkiraan menyiratkan hanya satu pemotongan dibandingkan dua pemotongan sebelum data gaji dirilis, menurut data LSEG.

“Saat ini, suku bunga adalah sesuatu yang saya sebut sebagai keseimbangan dan berada pada posisi sempurna untuk pertumbuhan ekonomi yang stabil. Saya akan memperingatkan The Fed untuk melakukan perubahan apa pun pada saat ini,” kata Andersen.

Meskipun ekspektasi penurunan suku bunga terus berkembang, ketiga indeks utama pada minggu lalu berakhir lebih tinggi. Kenaikan mingguan disebabkan oleh kenaikan hampir 4% di sektor teknologi informasi S&P 500, yang mempelopori reli Wall Street baru-baru ini setelah saham-saham seperti pembuat chip Nvidia melonjak.

Data Indeks Harga Produsen untuk bulan Mei dan rilis pertama survei sentimen konsumen Universitas Michigan juga akan dirilis minggu ini.

Baca Juga: IHSG Naik 0,34% Hari Ini, Simak Proyeksi Untuk Besok (11/6)

Harga saham Apple naik 0,4% karena investor menunggu konferensi pengembang tahunan perusahaan untuk mengetahui informasi terbaru tentang bagaimana Apple mengintegrasikan kecerdasan buatan ke dalam penawarannya.

Harga saham Southwest Airlines melonjak 7,8% setelah laporan bahwa Elliott Investment Management telah membangun posisi hampir US$ 2 miliar di perusahaan tersebut.

Harga saham CrowdStrike, KKR & Co dan GoDaddy naik antara 2,9% dan 7,9% setelah Indeks S&P Dow Jones mengatakan perusahaan-perusahaan tersebut akan dimasukkan dalam S&P 500 pada 24 Juni.

Harga saham Diamond Offshore Drilling bertambah 8,0% setelah perusahaan jasa ladang minyak Noble mengatakan akan membeli saingannya yang lebih kecil dalam kesepakatan senilai $1,59 miliar.

Harga saham Advanced Micro Devices turun 2,6% setelah Morgan Stanley menurunkan peringkat stok chip menjadi "equalweight" dari "overweight".

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×