kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS916.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Wall Street: Saham teknologi mengangkat Nasdaq, perbankan seret S&P dan Dow Jones


Rabu, 13 Oktober 2021 / 21:49 WIB
Wall Street: Saham teknologi mengangkat Nasdaq, perbankan seret S&P dan Dow Jones
ILUSTRASI. Wall Street

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks acuan Nasdaq naik pada perdagangan Rabu (13/10). Saham teknologi kembali sebagai favorit pasar di tengah kekhawatiran tentang kenaikan inflasi.

Sementara itu saham perbankan tergelincir meskipun hasil kuartalan yang kuat dari JPMorgan.

Melansir Reuters pukul 10:01 pagi waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 163,31 poin, atau 0,48% pada 34.215,03, S&P 500 turun 7,03 poin atau 0,16% pada 4.343,62, dan Nasdaq Composite naik 52,60 poin, atau 0,36 %, pada 14.518,53.

Layanan teknologi dan komunikasi termasuk di antara sedikit yang memperoleh keuntungan di antara 11 sektor indeks S&P.

Saham-saham mega-caps termasuk Facebook Inc, Amazon.com Inc, induk Google Alphabet Microsoft Corp, dan Tesla naik.

Sebuah laporan Departemen Tenaga Kerja menunjukkan harga konsumen meningkat solid pada bulan September dan akan meningkat lebih lanjut di tengah lonjakan biaya produk energi, yang akan menimbulkan keraguan pada pandangan Federal Reserve bahwa inflasi yang tinggi bersifat sementara

Baca Juga: IHSG Kembali Prima di Akhir Perdagangan, Rabu (13/10)

"Cetak CPI hari ini mungkin mempengaruhi setidaknya beberapa anggota untuk memberikan bobot yang lebih tinggi pada risiko inflasi," kata Jai ​​Malhi, analis pasar global di J.P. Morgan Asset Management.

"Baik The Fed dan pasar kemungkinan akan menerima bahwa pasar tenaga kerja yang ketat dan persistensi inflasi semuanya menegaskan bahwa pelonggaran akselerator sekarang adalah hal yang benar untuk dilakukan."

Fokus sekarang adalah pada risalah pertemuan kebijakan The Fed September, yang akan dirilis di kemudian hari, untuk tanda-tanda lebih lanjut bahwa hari-hari kebijakan era krisis telah ditentukan.

Laba kuartal ketiga JPMorgan Chase & Co melampaui ekspektasi. Namun, sahamnya turun 2,5% membebani Dow dan S&P 500, setelah mencapai rekor tertinggi pekan lalu.

Rekannya Bank of America, Citigroup, Wells Fargo dan Morgan Stanley akan melaporkan hasil pada hari Kamis, sementara Goldman Sachs akan mempublikasikan pendapatan pada hari Jumat. Indeks perbankan yang lebih luas turun 2,2%.

Baca Juga: Dibayangi data ekonomi dan kebijakan pemerintah AS, simak proyeksi IHSG Kamis (14/10)

Analis memperkirakan perusahaan Amerika akan melaporkan pertumbuhan laba yang kuat pada kuartal ketiga pada saat kekhawatiran tentang masalah rantai pasokan dan harga yang lebih tinggi mempengaruhi bisnis yang muncul dari pandemi.

Di antara saham lainnya, Apple Inc turun 1,1% setelah sebuah laporan mengatakan penanda iPhone berencana untuk memangkas produksi iPhone 13-nya.

Delta Air Lines Inc memperingatkan kerugian sebelum pajak untuk kuartal keempat karena kenaikan tajam harga bahan bakar, mengirim sahamnya turun 4,1%.

Pembuat chip Qualcomm Inc naik 1,2% pada rencana pembelian kembali saham baru senilai $ 10 miliar.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×