kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45923,49   -7,86   -0.84%
  • EMAS1.319.000 -0,08%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Perkasa: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Kembali Menguat


Sabtu, 24 Desember 2022 / 05:50 WIB
Wall Street Perkasa: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Kembali Menguat
ILUSTRASI. Wall Street sukses menguat jelang Natal


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street kembali menguat di akhir pekan setelah investor menilai data inflasi terhadap kenaikan suku bunga dan kekhawatiran resesi. Sementara, saham energi melonjak karena harga minyak yang lebih tinggi.

Jumat (24/12), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 176,44 poin atau 0,53% ke 33.203,93, indeks S&P 500 menguat 22,43 poin atau 0,59% menjadi 3.844,82 dan indeks Nasdaq Composite naik 21,74 poin atau 0,21% ke 10.497,86.

Walau ditutup menguat, namun indeks S&P 500 dan Nasdaq melemah untuk minggu ketiga berturut-turut, dengan indeks acuan jatuh 0,2% dibandingkan dengan penurunan mingguan 1,9% untuk Nasdaq. Namun Dow naik 0,9% untuk kenaikan mingguan pertama dari tiga pekan.

Sokongan bagi bursa saham Amerika Serikat (AS) datang dari laporan Departemen Perdagangan yang menunjukkan belanja konsumen AS hampir tidak naik pada bulan November. Di sisi lain, inflasi semakin dingin, tetapi tidak cukup untuk mencegah Federal Reserve (The Fed) dari mendorong suku bunga ke tingkat yang lebih tinggi tahun depan.

Baca Juga: Belanja Konsumen AS Naik Tipis, Wall Street Tertekan Jelang Akhir Pekan

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), pengukur inflasi pilihan The Fed, naik 0,1% bulan lalu setelah naik 0,4% pada Oktober.

Sebuah survei patokan menunjukkan konsumen AS mengharapkan tekanan harga menjadi moderat terutama di tahun depan, dengan prospek inflasi satu tahun turun ke level terendah dalam 18 bulan di bulan Desember.

Indeks Wall Street turun tajam pada hari Kamis setelah data yang direvisi menunjukkan ekonomi AS yang tangguh, memicu kekhawatiran bahwa The Fed dapat mempertahankan kenaikan suku bunga lebih lama dan akhirnya mendorong ekonomi ke dalam resesi.

"Tetapi data hari Jumat dan fakta bahwa data tersebut secara kasar sejalan dengan ekspektasi, meredakan beberapa kekhawatiran tersebut untuk saat ini," kata Shawn Cruz, kepala strategi perdagangan di TD Ameritrade di Chicago, Illinois.

"Ini adalah indikasi yang jelas bahwa ini adalah berita buruk, berita baik dari pasar. Pasar ingin The Fed merasa apa yang mereka lakukan sudah cukup," kata Cruz.

"Ini mengkhawatirkan tentang apa jalan kebijakan The Fed untuk tahun depan karena itu akan mendorong ekonomi dan pendapatan perusahaan."

Investor telah gelisah sejak minggu lalu karena The Fed mengindikasikan bahwa mereka tetap berkomitmen untuk mencapai sasaran inflasi 2% dan memproyeksikan kenaikan suku bunga di atas 5% pada tahun 2023, level yang tidak terlihat sejak 2007.

Joe Quinlan, Kepala Strategi Pasar CIO di Merrill dan Bank of America Private Bank juga menyebut sikap hawkish The Fed sebagai "awan besar di cakrawala".

"Hari ini lebih merupakan tanggapan yang diredam terhadap data yang baik tetapi masih belum semuanya jelas, misi tercapai," katanya, menambahkan bahwa perkiraan pendapatan analis untuk tahun 2023 kemungkinan terlalu tinggi.

Baca Juga: Harga Minyak Naik Karena Potensi Pemangkasan Produksi Rusia Akibat Batasan Harga

Cruz dari TD Ameritrade juga mencatat bahwa volume perdagangan yang tipis mungkin telah menciptakan pergerakan yang lebih berlebihan pada hari Kamis dan Jumat dengan volume turun tajam pada hari Jumat karena para peserta kemungkinan mengambil cuti menjelang akhir pekan yang panjang karena pasar AS akan ditutup pada hari Senin, sehari setelah liburan Natal. .

Di bursa AS, 7,75 miliar saham berpindah tangan pada hari Jumat dibandingkan dengan rata-rata 11,41 miliar untuk 20 sesi terakhir.

Sektor energi menonjol sebagai kenaikan terbesar sepanjang sesi karena harga minyak naik menyusul berita rencana Moskow untuk memangkas produksi minyak mentah.

Setelah menghabiskan sebagian besar hari, bahkan sektor teknologi dan kesehatan, yang selalu berada di zona negatif untuk sesi ini, berhasil ditutup menguat dengan teknologi naik tipis 0,08% dan perawatan kesehatan menguat 0,12%.

Saham Tesla Inc telah menyentuh level terendah lebih dari dua tahun dalam perdagangan yang fluktuatif karena janji bos Elon Musk untuk tidak menjual sahamnya setidaknya selama dua tahun tidak meyakinkan investor.

Induk Dow Jones News Corp naik 2,8%, menjadikannya pemenang persentase terbesar kedua dalam indeks layanan S&P Communications setelah laporan bahwa pengusaha miliarder Michael Bloomberg tertarik untuk mengakuisisi Dow Jones atau Washington Post.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
EVolution Seminar Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP)

[X]
×