kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45897,51   5,93   0.66%
  • EMAS1.357.000 -0,07%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street: Nasdaq, S&P 500 dan Dow Jones Tergelincir Jelang Rilis Data Inflasi AS


Rabu, 13 Juli 2022 / 05:47 WIB
Wall Street: Nasdaq, S&P 500 dan Dow Jones Tergelincir Jelang Rilis Data Inflasi AS
ILUSTRASI. Wall Street ditutup melemah dengan tiga indeks utama tertekan aksi jual jelang data inflasi AS dirilis


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street kembali ditutup melemah karena tanda-tanda resesi yang berkembang membuat investor kabur dari pasar saham jelang rilis data inflasi Amerika Serikat.

Selasa (12/7), Dow Jones Industrial Average ditutup turun 192,51 poin atau 0,62% menjadi 30.981,33, indeks S&P 500 melemah 35,63 poin atau 0,92% ke 3.818,8 dan indeks Nasdaq Composite koreksi 107,87 poin atau 0,95% ke 11.264,73.

Seluruh sektor utama pada indeks S&P 500 jatuh, dengan saham energi yang terbebani oleh jatuhnya harga minyak mentah, menderita persentase pelemahan terbesar pada sesi ini.

Tiga indeks utama pada bursa Amerika Serikat (AS) ini sempat menguat secara moderat di awal sesi sebelum akhirnya berbalik arah di akhir sesi.

"(Investor) menunggu untuk mendengar apa yang terjadi dengan CPI dan data kinerja perusahaan," kata Brent Schutte, Chief Investment Officer Northwestern Mutual Wealth Management Company, di Milwaukee, Wisconsin.

Baca Juga: Wall Street Mixed, Investor Menunggu Data Inflasi AS Esok

"Selama beberapa bulan, kita telah bolak-balik antara ketakutan inflasi dan ketakutan resesi, hampir setiap hari."

"Kami benar-benar membingungkan investor yang telah memilih untuk melakukan pemogokan pembeli," tambah Schutte. "Saya tidak mendengar banyak orang mengatakan 'masuk saat ini.'"

Sementara, data CPI diperkirakan menunjukkan inflasi yang meningkat pada bulan Juni, sedangkan pada CPI "inti", yang menghilangkan harga makanan dan energi yang bergejolak, terlihat menawarkan konfirmasi lebih lanjut bahwa inflasi telah mencapai puncaknya, yang berpotensi dapat meyakinkan Federal Reserve untuk melonggarkan pengetatan kebijakannya di musim gugur.

Paul Kim, Chief Executive Officer Simplify ETFs di New York, mengharapkan CPI topline secara tahunan untuk "berada di kisaran 8% atau berpotensi lebih tinggi ke 9% dan dengan inflasi setinggi itu, The Fed hanya memiliki satu hal dalam pikiran. "

Kekhawatiran bahwa langkah The Fed yang terlalu agresif untuk memerintah dalam inflasi tinggi selama beberapa dekade dapat mendorong ekonomi melewati ambang resesi, diperburuk oleh inversi paling tajam dari imbal hasil US Treasury tenor 2 tahun dan 10 tahun sejak setidaknya Maret 2010, sinyal potensial mendekati -risiko jangka dan kontraksi ekonomi.

Pasar mengharapkan bank sentral untuk menaikkan suku bunga utama The Fed sebesar 75 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan Juli, yang akan menandai kenaikan suku bunga ketiga berturut-turut.

Di sisi lain, musim laporan kinerja kuartal kedua akan dimulai pada akhir pekan dengan JPMorgan Chase & Co, Morgan Stanley, Citigroup dan Wells Fargo & Co bakal melaporkan pendapatannya.

Pada hari Jumat, analis melihat pertumbuhan pendapatan tahunan pada indeks S&P dengan rata-rata 5,7% untuk periode April hingga Juni. Proyeksi rata-rata ini turun dari perkiraan 6,8% pada awal kuartal, menurut Refinitiv.

Baca Juga: Inggris Tuding Putin Rekrut Pasukan dari Penjara untuk Berperang di Ukraina

PepsiCo memulai minggu ini dengan mengalahkan perkiraan pendapatan kuartalannya dan mengumumkan akan menaikkan harga di tengah permintaan yang kuat.

Saham Boeing Co melonjak 7,4% setelah pengiriman pesawat bulan Juni mencapai level bulanan tertinggi sejak Maret 2019.

Berita itu, bersama dengan penurunan harga energi, membantu indeks S&P 1500 Air Lines naik 6,1%.

Sedangkan saham pengecer pakaian Gap Inc turun 5,0% setelah pengumuman bahwa CEO-nya akan mengundurkan diri. Selain itu, margin akan tetap di bawah tekanan pada kuartal kedua karena biaya input.

Penyedia perangkat lunak Service Now anjlok 12,7% setelah pernyataan CEO-nya tentang hambatan makro dan tekanan mata uang. Perusahaan perangkat lunak lain, termasuk Salesforce.com, Paycom Software, Intuit dan Microsoft, juga turun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×