kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.026,34   9,98   0.98%
  • EMAS975.000 -0,51%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Wall Street Naik, Kekhawatiran terhadap Kenaikan Suku Bunga Surut


Kamis, 07 Juli 2022 / 22:08 WIB
Wall Street Naik, Kekhawatiran terhadap Kenaikan Suku Bunga Surut
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks acuan Wall Street naik pada hari Kamis (7/7). Investor mengurangi ekspektasi seberapa besar Federal Reserve akan menaikkan suku bunga di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang resesi.

Melansir Reuters, pukul 10:13 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 159,91 poin atau 0,52% pada 31.197,59, S&P 500 naik 32,46 poin atau 0,84% pada 3.877,54, dan Nasdaq Composite naik 150,09 poin atau 1,32 % pada 11.511,94.

Pasar saham Amerika Serikat (AS) bergerak stabil pada bulan Juli, setelah menandai paruh pertama terburuk mereka dalam beberapa dekade dengan latar belakang lonjakan inflasi, konflik Ukraina, dan kebijakan The Fed..

Baca Juga: Wall Street Dibuka Lebih Tinggi, Investor Mencerna Prospek Suku Bunga

Risalah dari pertemuan kebijakan bank sentral bulan Juni, di mana The Fed menaikkan suku bunga tiga perempat poin persentase, menunjukkan pada hari Rabu pernyataan ulang yang tegas tentang niatnya untuk mengendalikan harga.

Namun, pejabat The Fed mengakui risiko kenaikan suku bunga memiliki dampak "lebih besar dari yang diantisipasi" pada pertumbuhan ekonomi dan menilai bahwa peningkatan 50 atau 75 basis poin kemungkinan akan sesuai pada pertemuan kebijakan di bulan Juli.

"(Risalah rapat The Fed) kemarin sedikit kurang hawkish dan itulah mengapa Anda melihat pasar mulai mengalokasikan kembali ekuitas di sini," kata Dennis Dick, proprietary trader di Bright Trading LLC di Las Vegas.

"Jika data inflasi minggu depan lemah, kenaikan 50 bps ada di meja ... itu hal yang baik, terutama ketika kita berbicara tentang 75 dan beberapa anggota The Fed mengatakan sebanyak satu poin."

Meskipun investor secara luas memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin lagi pada bulan Juli, ekspektasi tingkat terminal puncak tahun depan telah turun secara signifikan di tengah meningkatnya kekhawatiran perlambatan ekonomi global.

Investor akan mencermati laporan pendapatan, serta data ekonomi, termasuk laporan nonfarm payrolls Juni pada hari Jumat, untuk mengukur kesehatan ekonomi.

Sementara itu, jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran secara tak terduga naik minggu lalu dan permintaan tenaga kerja melambat, data menunjukkan, dengan PHK melonjak ke level tertinggi 16 bulan pada Juni.

Baca Juga: Simak Prediksi IHSG dan Rekomendasi Saham untuk Jumat (8/7) dari Analis Berikut Ini

Hari ini, saham energi naik paling tinggi, naik 3,9%, karena harga minyak mentah menguat lebih dari 4% setelah jatuh di bawah US$100 per barel awal pekan ini di tengah kekhawatiran resesi.

Saham GameStop Corp naik 8% karena dewan peritel videogame menyetujui pemecahan saham empat-untuk-satu.

Saham Intel Corp, Nvidia Corp dan Qualcomm Inc naik setelah Samsung Electronics Korea Selatan menghasilkan laba kuartal kedua terbaiknya sejak 2018, didorong oleh penjualan chip memori yang kuat.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era Data Analysis with Excel Pivot Table

[X]
×