kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.026,34   9,98   0.98%
  • EMAS975.000 -0,51%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Wall Street Mixed, Sebagian Indeks Melemah Menjelang Akhir Semester I-2022


Kamis, 30 Juni 2022 / 05:40 WIB
Wall Street Mixed, Sebagian Indeks Melemah Menjelang Akhir Semester I-2022


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street ditutup bervariasi pada akhir perdagangan Rabu (29/7), dengan mayoritas indeks terkoreksi. Investor berhati-hati menuju akhir kuartal yang suram.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 82,32 poin atau 0,27% ke 31.029,31, S&P 500 turun 2,72 poin atau 0,07% ke 3.818,83 dan Nasdaq Composite turun 3,65 poin atau 0,03% ke 11.177,89.

Dari 11 sektor utama S&P 500, lima sektor melemah hari ini, dengan saham sektor energi mengalami penurunan persentase terbesar. Sedangkan sektor kesehatan memimpin kenaikan.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 11,55 miliar saham, dengan rata-rata 12,79 miliar dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Baca Juga: Wall Street: Dow Jones Naik karena Pasar Bersiap Menutup Paruh Pertama Tahun Ini

"Pasar sedang berjuang untuk menemukan arah," kata Megan Horneman, kepala investasi di Verdence Capital Advisors di Hunt Valley, Maryland seperti dikutip Reuters. 

"Kami memiliki data yang mengecewakan, dan pasar sedang menunggu musim pendapatan, ketika kami akan mendapatkan lebih banyak kejelasan sehubungan dengan pendapatan di masa depan dan perlambatan ekonomi." 

Saham-saham pemimpin pasar seperti Apple, Microsoft dan Amazon.com menyokong pergerakan indeks, sementara chip yang sensitif secara ekonomi, saham berkapitalisasi pasar kecil dan saham sektor transportasi berkinerja buruk di pasar yang lebih luas.

Dengan akhir bulan dan kuartal kedua sehari lagi, S&P 500 telah menetapkan arah untuk penurunan persentase paruh pertama terbesar sejak 1970.

Nasdaq sedang menuju kinerja semester pertama terburuk, sementara Dow muncul di jalur untuk persentase penurunan Januari-Juni terbesar sejak krisis keuangan.

Ketiga indeks terikat untuk mencatat penurunan kuartalan kedua berturut-turut. Terakhir kali itu terjadi pada tahun 2015.

"Kami memiliki bank sentral yang harus berporos dari kebijakan longgar yang berusia puluhan tahun ke siklus pengetatan," tambah Horneman. 

"Ini baru bagi banyak investor."

Baca Juga: Wall Street Dibuka Jatuh karena Sentimen Kenaikan Suku Bunga

"Kami melihat perubahan harga untuk yang kami harapkan menjadi lingkungan suku bunga yang sangat berbeda ke depan."

Pejabat Federal Reserve dalam beberapa hari terakhir telah menegaskan kembali tekad mereka untuk mengendalikan inflasi, menetapkan ekspektasi untuk kenaikan suku bunga 75 basis poin kedua berturut-turut pada bulan Juli, sambil mengungkapkan keyakinan bahwa pengetatan moneter tidak akan mengarahkan ekonomi ke dalam resesi.

Di berita ekonomi, data Departemen Perdagangan AS menunjukkan PDB berkontraksi sedikit lebih banyak dari yang dinyatakan sebelumnya dalam tiga bulan pertama tahun ini. Pengeluaran konsumen, yang menyumbang sekitar 70% dari perekonomian, memberikan kontribusi yang jauh lebih kecil dari yang dilaporkan semula.

Sehari sebelumnya, laporan kepercayaan konsumen yang mengerikan menunjukkan ekspektasi konsumen turun ke level terendah sejak Maret 2013.

Musim pelaporan kuartal kedua masih beberapa minggu lagi, dan 130 perusahaan di S&P 500 telah mengumumkan sebelumnya. Dari mereka, 45 positif dan 77 negatif, menghasilkan rasio negatif/positif 1,7 lebih kuat dari kuartal pertama tetapi lebih lemah dari tahun lalu, menurut data Refinitiv.

Apa yang akan didengar investor dalam rilis pendapatan itu?

"Tekanan margin, itulah kekhawatiran besar, tekanan harga, pengurangan rencana belanja modal karena perlambatan, dan jika mereka melihat ada perbaikan dalam rantai pasokan," kata Horneman.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era Data Analysis with Excel Pivot Table

[X]
×