kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45894,47   -6,34   -0.70%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Mixed: Indeks Nasdaq dan S&P 500 Koreksi, Dow Perkasa


Rabu, 31 Januari 2024 / 05:32 WIB
Wall Street Mixed: Indeks Nasdaq dan S&P 500 Koreksi, Dow Perkasa
ILUSTRASI. Wall Street ditutup bervariasi dengan dua dari tiga indeks utama melemah


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Wall Street ditutup bervariasi dengan dua dari tiga indeks utama koreksi. Di mana, indeks Nasdaq yang padat teknologi melemah karena pasar menunggu serentetan rilis pendapatan perusahaan besar dan Federal Reserve mengadakan pertemuan kebijakan moneter.

Selasa (30/1), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup menguat 0,35% menjadi 38.467,31, indeks S&P 500 melemah 0,06% ke 4.924,97 dan indeks Nasdaq Composite turun 0,76% ke 15.509,90.

Enam dari 11 sektor pada indeks S&P 500 menguat, dipimpin oleh sektor keuangan yang naik 1,2%. Diikuti oleh kenaikan 1,01% pada sektor energi

Saham Alphabet Inc dan Microsoft Corp melemah dalam perdagangan yang diperpanjang setelah perusahaan merilis laporan pendapatan kuartal IV-2023.

"Ada banyak keraguan mengenai dimulainya rilis pendapatan dari 'The Magnificent Seven'," kata Peter Tuz, presiden Chase Investment Counsel di Charlottesville, Virginia.

“Saham telah menunjukkan kinerja yang sangat baik dan ada sedikit kehati-hatian yang diungkapkan saat ini dan mungkin memang demikian.”

Baca Juga: Wall St Tergelincir Selasa (30/1), Dipicu Rilis Pendapatan Beragam dan Data Pekerjaan

Sektor-sektor yang sensitif secara ekonomi seperti Dow Transports, chip dan saham-saham berkapitalisasi kecil berkinerja buruk di pasar yang lebih luas.

Di sisi lain, Departemen Tenaga Kerja Amerika Serikat (AS) melaporkan peningkatan tak terduga dalam lowongan pekerjaan, mengisyaratkan bahwa pasar masih terlalu solid bagi The Fed untuk mempertimbangkan penurunan suku bunga kebijakan utamanya pada bulan Maret.

The Fed diperkirakan akan mengakhiri pertemuan kebijakannya pada hari Rabu dengan keputusan untuk membiarkan suku bunga utamanya berada di 5,25%-5,50%. Pernyataan yang menyertainya dan konferensi pers Ketua Fed Jerome Powell selanjutnya akan diurai untuk mendapatkan petunjuk mengenai waktu dan jumlah penurunan suku bunga tahun ini.

“Saya akan mencari bahasa yang sesuai dengan alur cerita yang kami harapkan pada tahun 2024, bahwa pada kuartal kedua kita akan melihat awal dari penurunan suku bunga,” tambah Tuz. "Saya akan mendengarkan pernyataan yang mengonfirmasi bahwa itulah skenario yang paling mungkin terjadi."

Musim pelaporan kinerja kuartal IV-2023 telah berubah menjadi overdrive, dengan pengumuman sejauh ini oleh 144 perusahaan pada indeks S&P 500. Dari jumlah tersebut, 78% telah menghasilkan pendapatan yang mengalahkan konsensus, menurut LSEG.

Secara agregat, para analis kini memperkirakan pertumbuhan pendapatan kuartal IV-2023 sebesar 5,5% dibandingkan tahun lalu. Data LSEG menunjukkan, target tersebut naik dari target 4,7% yang terlihat pada awal bulan.

Pada sesi ini, saham United Parcel Service turun 8,2% setelah pengirim paket mengeluarkan perkiraan pendapatan tahunan yang mengecewakan, membebani transportasi.

Sedangkan saham General Motors melonjak 7,8% setelah produsen mobil tersebut memberikan perkiraan pendapatan tahun 2024 yang optimistis, dan menjanjikan pengembalian modal yang lebih banyak kepada pemegang saham.

Baca Juga: Bunga Global Akan Turun, Investor Asing Berpotensi Menyerbu Pasar Saham Indonesia

Saham Ford Motor naik 2,0%.

Di sisi lain, saham Boeing Co turun 2,3% menjelang laporan pendapatan kuartalan yang diharapkan sebelum bel pembukaan hari Rabu. Pengawasan terhadap pembuat pesawat tersebut semakin intensif terhadap pesawat 737 MAX 7 miliknya setelah ledakan kabin di udara pada 5 Januari.

Saham Citigroup dan Bank of America naik lebih dari 3% menyusul peningkatan peringkat dari Morgan Stanley, mendorong indeks bank S&P 500 naik 2,1%.

Saham Johnson Controls turun 3,8% setelah pemasok produk bangunan tersebut menurunkan estimasi laba setahun penuh, sementara MSCI MSCI.N menguat 9,3% setelah penyedia indeks global tersebut membukukan laba kuartal keempat yang lebih tinggi.

Sementara saham Super Micro Computer naik 3,5% setelah penjual server memproyeksikan penjualan kuartalan yang lebih kuat dari perkiraan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×