kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45947,02   0,16   0.02%
  • EMAS938.000 -1,26%
  • RD.SAHAM 0.64%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wall Street Mixed, Dow Jones Melemah Imbas Laporan Pendapatan Bank yang Mengecewakan


Sabtu, 15 Januari 2022 / 05:40 WIB
Wall Street Mixed, Dow Jones Melemah Imbas Laporan Pendapatan Bank yang Mengecewakan

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street ditutup bervariasi dengan indeks Dow Jones melemah pada akhir perdagangan Jumat (14/1) dengan penurunan besar di saham keuangan karena investor kecewa dengan laporan pendapatan bank-bank besar AS untuk kuartal IV-2021.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 201,81 poin atau 0,56% ke 35.911,81, S&P 500 naik 3,82 poin atau 0,08% ke 4.662,85 dan Nasdaq Composite naik 86,94 poin atau 0,59% ke 14.893,75. 

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 10,74 miliar saham dengan rata-rata 10,34 miliar dalam 20 sesi perdagangan terakhir.

Saham konsumer sempat tertekan karena data menunjukkan penurunan penjualan ritel pada Desember dan memburuknya sentimen konsumen.

Saham JPMorgan Chase & Co jatuh setelah melaporkan kinerja yang lebih lemah. 

Seiring dengan JPMorgan, penurunan besar memberikan tekanan pada Dow Jones termasuk Goldman Sachs, American Express dan Home Depot.

Baca Juga: Wall Street: Dow Jatuh Lebih 100 Poin Terseret Saham Perbankan

Saham Citigroup Inc jatuh setelah melaporkan penurunan laba kuartal keempat sebesar 26%, sementara manajer aset BlackRock Inc jatuh setelah meleset dari ekspektasi pendapatan kuartalan.

Kick-off pendapatan membuat investor mengambil keuntungan di subsektor bank S&P 500 setelah mencapai intraday high di sesi sebelumnya. Saham keuangan telah mengungguli S&P baru-baru ini karena investor bertaruh bahwa kenaikan suku bunga Federal Reserve yang diharapkan akan meningkatkan keuntungan bank.

"Patokan sangat tinggi untuk hasil (JPMorgan). Di permukaan itu bagus tapi, di bawah, tidak begitu banyak," kata Michael James, direktur pelaksana perdagangan ekuitas di Wedbush Securities di Los Angeles. 

Dalam siklus kenaikan suku bunga diharapkan tahun ini posisi sangat ramai di sisi panjang memasuki musim pendapatan.

Untuk kelemahan saham konsumer, James menunjuk pada data penjualan ritel yang "jelas mengecewakan", yang turun 1,9% bulan lalu karena kekurangan barang dan ledakan infeksi Covid-19. 

Data terpisah menunjukkan inflasi yang melonjak menghantam sentimen konsumen AS pada Januari, mendorongnya ke level terendah kedua dalam satu dekade.

Keith Buchanan, manajer portofolio di Globalt di Atlanta mengatakan, penjualan ritel dan pertumbuhan pinjaman bank menimbulkan keraguan tentang prospek ekonomi untuk kuartal saat ini dan untuk 2022.

"Pertanyaannya adalah, apakah ekonomi memiliki kekuatan yang cukup untuk melewati risiko yang dibawa Omicron saat stimulus fiskal dan moneter bergulir," kata Buchanan.

Baca Juga: Laba Kuartal IV JPMorgan dan Wells Fargo Kompak Melampaui Perkiraan Para Analis

Dalam sepekan, S&P 500 turun 0,3% sementara Dow turun 0,9% dan Nasdaq turun 0,3%.

Di akhir sesi, empat dari 11 sektor S&P menguat dengan sektor energi memimpin.

Reli sore hari mendorong Nasdaq dan S&P untuk ditutup naik dengan bantuan dari sektor pertumbuhan yang sensitif terhadap tingkat dengan teknologi ditutup naik 0,89% dan layanan komunikasi bertambah 0,53%.

"Jelas ada beberapa perburuan murah yang terjadi dalam teknologi saat ini," kata James dari Wedbush.

Selanjutnya: Promo J.CO Mingguan sampai 16 Januari 2022, Paket Menarik untuk Donut dan Minuman

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×