CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,33   10,53   1.04%
  • EMAS995.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Wall Street Menguat Pasca The Fed Kerek Suku Bunga, Beri Sinyal Kenaikan Lebih Lanjut


Kamis, 17 Maret 2022 / 05:40 WIB
Wall Street Menguat Pasca The Fed Kerek Suku Bunga, Beri Sinyal Kenaikan Lebih Lanjut


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street kompak menguat pada akhir perdagangan Rabu (16/3) karena investor mengabaikan kegelisahan awal menyusul kenaikan suku bunga Federal Reserve dan sinyalnya bahwa kenaikan lebih lanjut akan diperlukan untuk melawan inflasi. Kebijakan ini sekaligus mengakhiri kebijakan moneter longgar di era pandemi.

Indeks Dow Jones Industrial Averaga naik 518,76 poin atau 1,55% ke 34.063,10, S&P 500 naik 95,41 poin atau 2,24% ke 4.357,86 dan Nasdaq Composite naik 487,93 poin atau 3,77% ke 13.436,55.

Dari 11 sektor industri utama S&P 500, kenaikan terbesar adalah sektor yang telah turun tajam dalam aksi jual baru-baru ini dengan kebijakan konsumen dan teknologi keduanya berakhir lebih dari 3% sementara layanan komunikasi dan keuangan naik hampir 3%.

Hanya dua sektor yang mengakhiri hari di zona merah dengan energi turun 0,4% dan utilitas kehilangan 0,2%.

Baca Juga: The Fed Kerek Suku Bunga, Pertempuran Agresif Melawan Inflasi Dimulai

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 15,82 miliar saham dengan rata-rata 14,04 miliar dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Data historis menunjukkan kebijakan moneter yang lebih ketat sering disertai dengan kenaikan yang solid di saham. S&P 500 telah mengembalikan rata-rata 7,7% pada tahun pertama The Fed menaikkan suku, menurut sebuah studi Deutsche Bank dari 13 siklus pendakian sejak 1955.

Mengutip Reuters, bank sentral mengumumkan kenaikan suku bunga acuan seperempat poin persentase (25 basis poin) seperti yang diharapkan secara luas, tetapi proyeksi bahwa suku bunga akan mencapai antara 1,75% dan 2% pada akhir tahun lebih hawkish daripada yang diperkirakan investor.

Sementara The Fed menandai ketidakpastian besar yang dihadapi ekonomi dari perang antara Rusia dan Ukraina dan krisis COVID-19 yang sedang berlangsung, ia mengatakan "kenaikan yang berkelanjutan" dalam target suku bunga dana federal "akan sesuai" untuk mengekang inflasi tertinggi yang dimiliki negara itu. disaksikan dalam 40 tahun.

Sementara indeks utama memangkas kenaikan sebelumnya dengan tajam dan S&P dan Dow keduanya merosot ke zona merah sebentar setelah pernyataan Fed, indeks stabil ketika ketua Fed Jerome Powell berbicara pada konferensi pers.

Jim Paulsen, kepala strategi investasi di The Leuthold Group di Minneapolis mengatakan investor mungkin lega Fed mengambil tindakan terhadap lonjakan inflasi.

"Mendengar The Fed akhirnya 'berkata dan bertindak' untuk mengatasi inflasi agak menenangkan komunitas investasi, dan untuk Main Street berjuang dengan inflasi yang lebih tinggi," katanya.

Tetapi analis pasar lainnya khawatir kenaikan suku bunga agresif yang diproyeksikan dapat menyebabkan ekonomi tergelincir.

"Ini terlihat seperti Fed yang berniat menyebabkan resesi untuk membasmi masalah inflasi dan itu terlihat singkat seperti menyebut inflasi sementara setahun yang lalu," Scott Ladner, kepala investasi, Horizon Investments, Charlotte, North Carolina.

Joseph LaVorgna, kepala ekonom Amerika di Natixis di New York juga skeptis.

Baca Juga: Wall Street Melonjak Jelang Pengumuman Kebijakan Suku Bunga The Fed

“Mereka akan mencoba menjadi agresif di sini dalam menaikkan suku bunga. Saya berharap semoga Jay Powell dan rekan-rekannya mendapatkan yang terbaik karena mereka tidak akan mendekati apa yang mereka pikirkan, kecuali jika mereka bersedia mengeluarkan banyak orang dari pekerjaan, karena itulah yang akan terjadi. Karena kita akan mengalami resesi. Ini adalah perkiraan resesi," katanya.

"Saya hanya tidak melihat The Fed mampu merekayasa pengetatan semacam ini untuk apa yang sekarang disebut penghancuran permintaan inflasi."

Menjelang pernyataan Fed, saham telah rally karena pembicaraan kompromi dari Moskow dan Kyiv mengenai status Ukraina di luar NATO mengangkat harapan pada hari Rabu untuk terobosan potensial setelah tiga minggu perang.

Suasana global juga telah terangkat sebelumnya oleh janji China untuk meluncurkan lebih banyak stimulus bagi ekonomi dan menjaga pasar tetap stabil.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×