kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS916.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Wall Street menguat lebih dari 1%, investor mengapresiasi rencana tapering The Fed


Jumat, 24 September 2021 / 05:40 WIB
Wall Street menguat lebih dari 1%, investor mengapresiasi rencana tapering The Fed

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street kompak menguat lebih dari 1% pada akhir perdagangan Kamis (23/9) karena investor tampak lega dengan sikap Federal Reserve pada rencana tapering off dan menaikkan suku bunga.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 506,50 poin atau 1,48% ke 34.764,82, S&P 500 naik 53,34 poin atau 1,21% ke 4.448,98 dan Nasdaq Composite naik 155,40 poin atau 1,04% ke 15.062,25.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 9,84 miiar saham dengan rata-rata 10,07 miliar saham selama 20 hari perdagangan terakhir.

Di antara sektor industri utama S&P 500, sektor energi naik 3,4% dan saham keuangan mencatat kenaikan 2,5%. Real estate dan utilitas adalah satu-satunya sektor dari 11 yang mencetak kerugian, keduanya turun sekitar 0,5%.

Saham penyedia layanan TI, Salesforce, ditutup naik 7% dan perusahaan tersebut merupakan dorongan besar bagi S&P dan Dow selama sesi tersebut setelah menaikkan perkiraan pendapatan tahunannya.

Baca Juga: Wall Street melaju kencang di awal perdagangan Kamis (23/9)

Saham Accenture naik 2,5% setelah perusahaan konsultan IT meningkatkan prospek kuartal pertama.

Pandangan optimistis dari Accenture dan Salesforce membantu mendorong pasar, sementara Badan Pengawas Obat dan Makanan AS Rabu malam mengesahkan dosis booster vaksin Pfizer-BioNTech Covid-19 untuk mereka yang berusia 65 tahun ke atas.

Juga membantu sentimen, kekhawatiran tentang efek dari China Evergrande terus mereda.

The Fed mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya dapat mulai mengurangi pembelian obligasi bulanan secepatnya November, dan bahwa suku bunga bisa naik lebih cepat dari yang diharapkan tahun depan. Batas waktu November sebagian besar diapresiasi oleh pasar.

Dalam konferensi pers setelah pernyataan itu, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan standar untuk menaikkan suku bunga dari nol jauh lebih tinggi daripada untuk tapering.

"Ini adalah reli lanjutan dari pertemuan Fed yang sangat bagus," kata Tim Ghriskey, kepala strategi investasi di Inverness Counsel di New York seperti dikutip Reuters.

"Bagi saya itu menunjukkan tidak ada kejutan dan hal-hal seperti yang diharapkan," katanya. 

"Setiap kenaikan suku bunga Fed masih cukup jauh dan begitu banyak yang bisa berubah antara sekarang dan nanti."

Kekhawatiran atas potensi default oleh pengembang properti China Evergrande mereda, bahkan ketika Reuters melaporkan bahwa beberapa pemegang obligasi dolar perusahaan telah menyerah untuk mendapatkan pembayaran kupon dengan batas waktu Kamis.

Investor mengabaikan data yang menunjukkan pertumbuhan aktivitas bisnis yang lesu dan kenaikan klaim pengangguran, sejalan dengan ekspektasi perlambatan pertumbuhan ekonomi pada kuartal ketiga.

Selanjutnya: Wall Street menguat, investor menangkap sinyal The Fed segera melakukan tapering off

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×