kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45880,11   -5,00   -0.57%
  • EMAS928.000 -1,28%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street menguat akibat kombinasi vaksin dan stimulus


Rabu, 30 Desember 2020 / 21:58 WIB
Wall Street menguat akibat kombinasi vaksin dan stimulus
ILUSTRASI. Wall Street menguat di awal perdagangan Rabu (30/12).


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street menguat di awal perdagangan Rabu (30/12). Hari ini adalah perdagangan terakhir pasar saham Amerika Serikat (AS) tahun 2020. Investor berharap peluncuran vaksin dan stimulus fiskal akan mengembalikan ekonomi AS ke arah yang lebih baik.

Rabu (30/12) pukul 21.49 WIB, Dow Jones Industrial Average menguat 0,43% ke 30.466. Indeks S&P 500 menguat 0,37% ke 3.740. Sedangkan Nasdaq Composite menguat 0,39% ke 12.900.

Meningkatkan sentimen, Inggris menyetujui penggunaan darurat AstraZeneca dan vaksin COVID-19 Universitas Oxford, yang akan mulai diberikan pada hari Senin, dimulai dengan mereka yang paling berisiko.

Sementara itu, peluang cek stimulus yang lebih besar meredup pada hari Selasa setelah Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell memblokir pemungutan suara cepat untuk mendukung seruan Presiden Donald Trump meningkatkan bantuan tunai COVID-19. Langkah tersebut mengakibatkan tiga indeks utama Wall Street tergelincir dari rekor tertinggi intraday di sesi sebelumnya.

Baca Juga: Harga saham naik tinggi, Elang Mahkota Teknologi (EMTK) menyetop buyback

"Pasar berpandangan bahwa rumah tangga AS akan menerima dukungan tambahan beberapa bulan ke depan bahkan jika pemerintah memutuskan untuk menarik kembali cek stimulus yang lebih tinggi," kata Piotr Matys, ahli strategi FX di Rabobank kepada Reuters.

Sementara itu, kasus mutasi virus corona dari Inggris yang lebih cepat menular terdeteksi di Colorado, AS. Para ilmuwan percaya bahwa varian baru ini lebih menular daripada strain yang diidentifikasi sebelumnya dari varian SAR-CoV-2 tetapi tidak lebih parah dalam gejala yang ditimbulkannya.

"Pertanyaan yang lebih besar adalah apakah vaksin efektif melawan strain baru atau tidak. Jika jawabannya ya, reli pemulihan terus berlanjut dan jika tidak, itu masalah serius," kata Dennis Dick, seorang pedagang di Bright Trading LLC.

Baca Juga: Net sell asing mencapai Rp 53 triliun, ini saham-saham yang dijual asing tahun 2020

Hingga saat ini, pandemi telah menginfeksi lebih dari 19 juta orang dan menewaskan lebih dari 334.000 orang di AS. Namun, triliunan dolar stimulus dan kemajuan dalam pengembangan vaksin membantu indeks acuan S&P 500, bangkit kembali hampir 70% dari kemerosotan di akhir Maret. Indeks menuju kenaikan 3% bulan ini setelah reli 10,8% di bulan November.

Saham teknologi kelas berat seperti Apple Inc dan Amazon.com Inc mendukung sebagian besar keuntungan tahun ini. Tapi saham-saham tersebut kalah unggul dalam beberapa pekan terakhir karena investor beralih ke sektor yang sensitif secara ekonomi dan memiliki valuasi lebih murah.

Pengembang vaksin Covid-19 seperti Inovio Pharmaceuticals, Pfizer Inc, BioNTech SE dan Johnson & Johnson dan Moderna Inc naik antara 0,9% dan 2,4% setelah Inggris menyetujui suntikan COVID-19 AstraZeneca.

Baca Juga: Peringatan Warren Buffett untuk 2021

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Sukses Presentasi: Presentasi Online Yang Tidak Membosankan Batch 2

[X]
×