kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.136.000 0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Melorot Setelah Rally Baru-baru Ini, Saham Alphabet Rontok


Kamis, 09 Februari 2023 / 05:40 WIB
Wall Street Melorot Setelah Rally Baru-baru Ini, Saham Alphabet Rontok


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street ditutup melemah pada perdagangan Rabu (8/2), memangkas sebagian keuntungan pada sesi sebelumnya. Saham-saham yang berfokus pada teknologi memimpin penurunan.

Mengutip Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average turun 207,68 poin atau 0,61% ke level 33.949,01, S&P 500 turun 46,14 poin atau 1,11% ke level 4.117,86 dan Nasdaq Composite turun 203,27 poin atau 1,68% ke level 11.910,52.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 10,62 miliar saham, dengan rata-rata 11,93 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Seluruh sektor di S&P 500 turun, dengan sektor layanan komunikasi turun 4,1%, sektor teknologi turun 1,3% dan sektor utilitas turun 1,7%.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Memerah Rabu (8/2), Terseret Kekhawatiran Kenaikan Suku Bunga

Indeks Nasdaq dan S&P melorot dipicu penurunan saham Alphabet yang melorot hingga 7,7% setelah AI Chatbot Bard yang baru memberi jawaban salah dalam iklan online.

Di sisi lain, pejabat Federal Reserve pada Rabu mengatakan akan lebih banyak kenaikan suku bunga karena bank sentral AS tetap berupaya mengendalikan inflasi.

Pejabat Fed Christopher Waller mengatakan inflasi tampaknya bersiap untuk terus melambat tahun ini tetapi perjuangan bank sentral AS untuk mencapai target inflasi sebesar 2% mungkin akan menjadi perjuangan yang panjang, sehingga memerlukan kebijakan moneter tetap ketat lebih lama dari yang diantisipasi.

Saham menguat pada hari Selasa setelah sesi Gubernur Fed Jerome Powell di hadapan Economic Club of Washington, di mana dia mengatakan suku bunga mungkin perlu bergerak lebih tinggi dari yang diharapkan jika ekonomi AS tetap kuat, tetapi mengatakan dia merasa proses disinflasi sedang berlangsung.

"Setelah pergerakan seperti ini dan pergerakan ke valuasi yang pasti di kubu yang lebih kaya, Anda perlu memiliki lebih banyak bukti untuk menjaga pasar naik lebih tinggi," kata Quincy Krosby, kepala strategi global di LPL Financial di Charlotte, Carolina Utara.

Baca Juga: Wall Street Menguat, Investor Mencerna Komentar Powell tentang Pengendalian Inflasi

Investor khawatir tentang seberapa agresif langkah Fed tahun ini setelah laporan pekerjaan AS yang mengejutkan kuat pada hari Jumat.

Mereka juga khawatir tentang laporan pendapatan yang beragam dari perusahaan AS di musim laporan keuangan ini. Dengan hasil dari lebih dari setengah perusahaan S&P 500, pendapatan diperkirakan masih akan menurun dari tahun ke tahun pada kuartal keempat tahun 2022, menurut data IBES dari Refinitiv.

Investor juga mencerna komentar dari pidato kenegaraan Presiden Joe Biden Selasa malam, ketika dia mendukung seruan untuk mengenakan pajak buyback saham perusahaan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×