kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45979,15   -10,44   -1.05%
  • EMAS999.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Wall Street Melemah, Dipicu Meningkatnya Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi


Kamis, 01 September 2022 / 20:52 WIB
Wall Street Melemah, Dipicu Meningkatnya Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi
ILUSTRASI. Wall Street dibuka melemah pada perdagangan Kamis (1/9). REUTERS/Andrew Kelly


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street dibuka melemah pada perdagangan Kamis (1/9), karena survei aktivitas industri di Eropa dan Asia yang lemah memperkuat perlambatan ekonomi global.

Mengutip Reuters, Kamis (1/9), saat bel pembukaan perdagangan, indeks Dow Jones Industrial Average turun 55,85 poin, atau 0,18% ke level 31.454,58, S&P 500 turun 18,27 poin, atau 0,46%, ke level 3.936,73, sedangkan Nasdaq Composite turun 108,76 poin, atau 0,92%, ke level 11.707,44.

Meningkatnya biaya pinjaman, inflasi yang tinggi, perang Ukraina dan pembatasan Covid di China menyebabkan aktivitas manufaktur hangat di seluruh Jerman, Inggris, Jepang dan China, meskipun ada tanda-tanda berkurangnya tekanan biaya.

Di Amerika Serikat, laporan Institute for Supply Management, yang dijadwalkan pada pukul 10 pagi ET, diperkirakan menunjukkan aktivitas manufaktur turun menjadi 52,0 bulan lalu dari 52,8 pada Juli, angka terendah sejak Juni 2020.

Baca Juga: Wall Street Loyo: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Ambles 4% Sepanjang Agustus 2022

Sementara itu, jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun lebih dari yang diperkirakan menjadi 232.000 minggu lalu, sementara PHK turun pada Agustus, konsisten dengan permintaan yang kuat untuk pekerja.

Kini, fokus investor tertuju pada laporan nonfarm payrolls yang akan dirilis Jumat esok.

Pada sesi sebelumnya, indeks utama Wall Street memperkuat kinerja Agustus terlemah mereka dalam tujuh tahun karena investor khawatir tentang berapa banyak dan berapa lama Federal Reserve akan menaikkan suku bunga.

Bechmark S&P 500 turun 8,6% sejak mencapai level tertinggi empat bulan pada Agustus, dengan sebagian besar kerugian dipicu oleh pandangan hawkish Gubernur Fed Jerome Powell tentang kenaikan suku bunga.

"Pasar memiliki pandangan mati untuk menguji kembali posisi terendah Juni. Kita akan melihat bagaimana kelanjutannya setelah laporan nonfarm payroll hari Jumat dan bagaimana keadaan setelah kita kembali ke seminggu penuh setelah Hari Buruh," kata Robert Pavlik, portofolio senior. manager di Dakota Wealth Management.

"Komentar Powell mengembalikan realisme ke pasar ... orang-orang yang telah masuk sejak memantul dari posisi terendah pada bulan Juni dengan cepat pindah ke sela-sela."

Baca Juga: Wall Street: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Melemah untuk Empat Hari Berturut-Turut

Pasar keuangan kini memprediksi peluang 75,1% dari kenaikan suku bunga 75 basis poin ketiga berturut-turut pada bulan September dan memperkirakannya akan mencapai puncaknya di atas 3,9% pada Maret 2023.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×