kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45854,83   -7,61   -0.88%
  • EMAS917.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wall Street kompak menguat, didukung optimisme rebound ekonomi


Sabtu, 15 Mei 2021 / 05:45 WIB
Wall Street kompak menguat, didukung optimisme rebound ekonomi

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street kompak menguat lebih dari 1% pada akhir perdagangan Jumat (14/5), seiring meluasnya rally pasar saham AS. 

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 360,68 poin atau 1,06% ke 34.382,13, S&P 500 naik 61,35 poin atau 1,49% ke 4.173,85 dan Nasdaq Composite naik 304,99 poin atau 2,32% ke 13.429,98.

Seluruh sektor utama S&P berada di zona hijau, dengan sektor energi mencatat persentase kenaikan terbesar yakni 3,2% didorong oleh rebound harga minyak.

Saham Walt Disney Co turun 2,6% setelah penambahan pelanggan ke layanan streaming tidak sesuai harapan.

Volume transaksi saham di bursa AS mecapai 9,50 miliar, dengan rata-rata 10,50 miliar dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Baca Juga: Wall Street rebound untuk hari kedua, Dow Jones naik lebih 200 poin

"Hari ini semuanya naik karena semua orang membeli," kata Chuck Carlson, wakil presiden senior di Wealthspire Advisors, di New York seperti dikutip Reuters. 

"Ini adalah hari 'beli segalanya'."

Namun, indeks mengalami penurunan mingguan terbesar sejak akhir Februari.

"Minggu ini, mengingat perubahan besar, lebih terlihat lingkungan pedagang daripada lingkungan investor jangka panjang," tambah Carlson. 

"Ini adalah pasar yang mencari dorongan berkelanjutan berikutnya untuk naik."

Perubahan besar itu dipicu oleh data ekonomi, yang memicu kekhawatiran bahwa lonjakan inflasi jangka pendek dapat diterjemahkan menjadi inflasi jangka panjang, meskipun ada jaminan yang bertentangan dari Federal Reserve AS.

"Inflasi terus menjadi perhatian terbesar," tambah Carlson. "Dan ketika suku bunga tidak mencapai level tertinggi baru, bulls mengambil alih dan investor bersedia turun tangan dan membeli beberapa saham yang telah terpukul minggu ini."

Data ekonomi menunjukkan pertumbuhan penjualan ritel terhenti dan sentimen konsumen merosot karena harga tetap pada lintasan naik, menunjukkan bahwa sementara ledakan permintaan mungkin akan berhenti, inflasi belum.

Tetapi sebagai indikasi bahwa aktivitas ekonomi dapat kembali normal, pedoman yang direvisi dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan orang yang divaksinasi penuh tidak lagi perlu memakai masker di luar ruangan dan dapat menghindari memakainya di dalam ruangan di sebagian besar tempat.

Selanjutnya: Penjualan ritel AS tak berubah pada April

 

 

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×