kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS916.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Wall Street jatuh terseret minyak, di saat data ritel Agustus menggembirakan


Kamis, 16 September 2021 / 21:57 WIB
Wall Street jatuh terseret minyak, di saat data ritel Agustus menggembirakan
ILUSTRASI. Wall Street

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks acuan Wall Street jatuh pada perdagangan Kamis (16/9), terseret penurunan saham teknologi dan minyak. Mengimbangi kegembiraan atas data terbaru penjualan ritel yang kuat, menunjukkan akan ketahanan ekonomi.

Melansir Reuters pukul 10:03 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 131,39 poin atau 0,38% menjadi 34.683,00, S&P 500 kehilangan 23,10 poin atau 0,52% menjadi 4.457,60, dan Nasdaq Composite kehilangan 91,39 poin atau 0,60% menjadi 15.070,13.

Dow Jones jatuh paling sedikit di antara rekan-rekannya, karena sektor sensitif secara ekonomi seperti saham keuangan dan transportasi didorong oleh data yang menunjukkan penjualan ritel secara tak terduga naik pada Agustus.

Saham yang terpapar konsumen seperti Home Depot dan Nike naik.

Baca Juga: Indeks bertema syariah tertekan sejak awal tahun, ini pemberatnya

Tetapi penurunan dalam saham teknologi membebani ketiga indeks utama, sementara saham energi jatuh 1,1% setelah reli baru-baru ini, dengan harga minyak mundur.

Sementara itu, pasar tenaga kerja tetap di bawah tekanan, dengan data yang menunjukkan klaim pengangguran awal sedikit lebih dari yang diharapkan pekan lalu.

Asal tahu, bursa saham telah berjuang untuk mempertahankan rekor tertinggi yang dicapai awal bulan ini karena tren musiman yang lebih lemah pada bulan September, serta kekhawatiran bahwa pemulihan ekonomi dapat kehilangan tenaga menjelang akhir tahun.

Ketiga indeks telah menandai kenaikan yang kuat pada hari Rabu, dengan saham siklus yang paling diuntungkan dari reli harga minyak dan data menunjukkan bahwa pertumbuhan aktivitas pabrik tetap stabil di Amerika Serikat.

Data pada hari Rabu juga menunjukkan penurunan harga impor, yang ditambah dengan rilis data ekonomi baru-baru ini yang menunjukkan harga konsumen melambat, menyiratkan bahwa inflasi kemungkinan telah mencapai puncaknya dan pada akhirnya akan turun ke tingkat yang lebih terkendali.

"Sekitar pertengahan hingga akhir Agustus, kami mulai melihat pasar yang mulai mundur," kata Robert Pavlik, chief investment strategist and senior portfolio manager di SlateStone Wealth LLC di New York.

"Kekhawatiran tentang penurunan, inflasi, kekhawatiran tentang China semuanya datang bersama-sama ... Pantulan kemarin dengan kenaikan besar harga minyak membuat orang-orang mengambil langkah dan membeli penurunan."

Baca Juga: IHSG diprediksi melemah lagi pada Jumat (17/9) besok, saham-saham ini bisa dicermati

Sementara itu, saham China yang terdaftar di AS memperpanjang kerugian, dengan perombakan peraturan perjudian Beijing di Makau datang sebagai sumber kekhawatiran terbaru untuk sektor yang telah dirugikan oleh tindakan keras pada layanan teknologi dan pendidikan.

Operator kasino yang berbasis di AS Las Vegas Sands Corp, Wynn Resorts Ltd dan MGM Resorts International turun antara 0,5% dan 4%.

Sejumlah data ekonomi China yang lemah, ditambah dengan kekhawatiran atas krisis utang di negara pengembang properti No. 2, telah mengurangi selera untuk saham-saham yang terpapar China di sesi terakhir.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×