kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45880,72   -8,22   -0.93%
  • EMAS937.000 0,32%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Wall Street: Dow Jones turun lebih 300 poin akibat berita rencana pajak Biden


Jumat, 23 April 2021 / 05:30 WIB
Wall Street: Dow Jones turun lebih 300 poin akibat berita rencana pajak Biden
ILUSTRASI. Wall Street

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street jatuh pada perdagangan Kamis (22/4). Rencana Presiden Joe Biden untuk melipatgandakan pajak capital gain mendorong aksi ambil untung menjelang laporan laba perusahaan teknologi pekan depan.

Melansir Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,94% atau 321.41 point menjadi 33.815,9, S&P 500 kehilangan 0,92% pada 4.134,98, dan Nasdaq Composite turun 0,94% menjadi 13.818,41.

Semua 11 sektor S&P 500 ditutup lebih rendah karena Microsoft, Apple Inc, Amazon.com Inc dan Tesla Inc membebani penurunan terbesar.

Tiga indeks acuan Wall Street juga jatuh karena laporan bahwa Biden berencana menaikkan pajak penghasilan pada orang kaya, sebuah proposal yang menurut beberapa orang akan sulit untuk disahkan di Kongres.

Baca Juga: Wall Street bergerak mixed meski klaim tunjangan pengangguran membaik

"Jika ada peluang untuk lolos, kami akan turun 2.000 poin," kata Thomas Hayes, ketua dan anggota pengelola di hedge fund Great Hill Capital LLC.

Paul Nolte, manajer portofolio di Kingsview Investment Management di Chicago mengatakan ketika sebuah rancangan diajukan tentang menaikkan pajak atau capital gain, semua orang menjadi bersemangat, menjual lebih dulu dan mengajukan pertanyaan kemudian.

"Ini lebih merupakan reaksi spontan jangka pendek," katanya.

Biden akan mengusulkan untuk menaikkan tarif pajak pendapatan marjinal menjadi 39,6% dari 37% dan hampir menggandakan pajak capital gain menjadi 39,6% untuk orang-orang yang berpenghasilan lebih dari $ 1 juta, sumber mengatakan kepada Reuters.

Usulan tersebut menargetkan sekitar US$ 1 triliun untuk penitipan anak, pendidikan pra-taman kanak-kanak universal dan cuti berbayar untuk pekerja, kata sumber tersebut.

Asal tahu, pasar lesu setelah Dow dan S&P 500 baru-baru ini mencapai puncak sepanjang masa karena investor menunggu panduan dari Microsoft Corp, induk Google Alphabet Inc dan Facebook Inc ketika mereka melaporkan pendapatan minggu depan.

"Sampai kita keluar dari kekosongan informasi ini, pasar pada umumnya akan tanpa arah," kata Hayes. "Yang terpenting untuk bergerak maju adalah berapa penghasilan teknologi besar itu minggu depan?"

Selama sesi tersebut, sektor perawatan kesehatan S&P 500 mencapai rekor tertinggi baru sementara industri adalah yang mengalami kenaikan terbesar.

Tapi, investor menyambut baik data yang menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran minggu lalu turun ke level terendah baru satu tahun.

Baca Juga: Regulator Keuangan di AS Terdesak Menyusun Aturan tentang Risiko Perubahan Iklim

Peluncuran vaksinasi AS yang cepat telah meningkatkan prospek ekonomi karena orang-orang merencanakan liburan musim panas dan belanja rekreasi, tetapi lonjakan kasus Covid-19 di India dan tempat lain di Asia telah membuat investor cemas, kata Hayes.

Ekuitas kemungkinan telah mencapai puncak jangka pendek karena ekspektasi terlalu tinggi, kata Randy Frederick, wakil presiden perdagangan dan derivatif di Charles Schwab.

"Akan ada pergerakan positif yang berkelanjutan sepanjang sisa tahun ini, tetapi kami akan mengalami semacam kemunduran dalam jangka yang sangat pendek," katanya. "Kemudian pembeli yang turun akan mundur."

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis & Visualization with Excel Batch 3 Panduan Cepat Penyusunan KPI dan Integrasi OKR-BSC

[X]
×