kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45892,79   -9,77   -1.08%
  • EMAS932.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.23%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Wall Street: Dow jatuh 560 poin, Nasdaq dilanda aksi jual terburuk sejak Oktober


Jumat, 26 Februari 2021 / 05:50 WIB
Wall Street: Dow jatuh 560 poin, Nasdaq dilanda aksi jual terburuk sejak Oktober
ILUSTRASI. Wall Street

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks acuan Wall Street jatuh pada hari Kamis (25/2), dengan indeks Nasdaq membukukan persentase penurunan harian terbesar dalam empat bulan. Saham-saham terkait teknologi tetap berada di bawah tekanan menyusul kenaikan imbal hasil obligasi AS.

Melansir Reuters, Dow dan S&P 500 mencatat penurunan harian terbesar sejak akhir Januari. Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 559,85 poin lebih rendah atau 1,75% menjadi 31.402,01, indeks S&P 500 kehilangan 96,09 poin atau 2,45% menjadi 3.829,34, dan Nasdaq Composite turun 478,54 poin atau 3,52%, menjadi 13.119,43.

Sektor teknologi S&P 500 turun 3,5%, begitu pula layanan komunikasi yang turun 2,6%, di antara sektor-sektor yang mendorong reli pasar pada 2020.

Imbal hasil Treasury tenor 10-tahun mencapai level tertinggi satu tahun di 1,614%, memicu kekhawatiran investor tentang valuasi yang kaya untuk mengunci keuntungan pada beberapa saham dengan pertumbuhan tinggi.

Baca Juga: Wall Street melemah, investor beralih dari saham ke obligasi saat yield naik

Imbal hasil Treasury naik di atas hasil dividen indeks S&P 500, menghapus keuntungan kuat dari pasar saham.

"Suku bunga penting. Pada 1,5%, hasil sebanding dengan hasil dividen S&P 500," kata Peter Tuz, president of Chase Investment Counsel di Charlottesville, Virginia.

"Dan tidak ada risiko modal dengan 10 tahun, Anda akan mendapatkan kembali pokok pinjaman Anda. Tiba-tiba itu kompetitif dengan saham,"

Saham Apple Inc, Amazon.com Inc, Microsoft Corp, Alphabet Inc, Facebook Inc, dan Netflix Inc turun antara 1,2% menjadi 3,6%.

Meskipun terjadi penurunan pasar, saham GameStop Corp melonjak lagi, memimpin kebangkitan mengejutkan yang disebut "stonks" yang diperjuangkan secara online oleh investor ritel.

Setelah dua kali lipat di sesi sebelumnya, saham GameStop hampir naik 90% pada puncak sesinya tetapi mengupas kenaikan menjadi ditutup naik 18,6%.

Indeks pertumbuhan S&P 500 hampir tidak berubah di bulan Februari, jauh di bawah indeks nilai, yang telah memperoleh lebih dari 7% karena optimisme terkait dengan pembukaan kembali ekonomi pasca pandemi,

Baca Juga: IHSG diproyeksi menguat, 6 saham ini direkomendasikan analis pada Jumat (26/2)

"Anda memiliki pasar saham yang mencapai rekor tertinggi berkali-kali tahun ini dan harganya relatif mahal," kata Chase's Tuz. "Kami siap untuk dijual."

Sementara itu, data ekonomi menunjukkan lebih sedikit orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran pekan lalu karena infeksi Covid-19 turun, tetapi prospek jangka pendek tetap tidak jelas setelah badai musim dingin mendatangkan malapetaka di Selatan bulan ini.

Optimisme tentang lebih banyak stimulus AS dan kecepatan vaksinasi yang lebih cepat di awal bulan telah menempatkan indeks Dow Jones untuk kenaikan bulanan terbaiknya sejak November.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×