kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45938,93   -10,56   -1.11%
  • EMAS932.000 0,65%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.14%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Wall Street: Dow dan S&P 500 torehkan rekor tertinggi baru, Nasdaq terseret Facebook


Jumat, 22 Oktober 2021 / 22:01 WIB
Wall Street: Dow dan S&P 500 torehkan rekor tertinggi baru, Nasdaq terseret Facebook
ILUSTRASI. Wall Street

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Dow Jones dan S&P 500 menembus rekor tertinggi pada perdagangan Jumat (22/10), menyusul raihan positif pendapatan dari American Express. Sementara Nasdaq tertekan setelah raksasa media sosial termasuk Facebook jatuh di tengah kekhawatiran tweak privasi Apple.

Melansir Reuters pukul 10:02 (waktu timur/ET), Dow Jones Industrial Average naik 118,92 poin atau 0,33%, pada 35.722,00, S&P 500 naik 2,48 poin atau 0,05% pada 4.552,26, dan Nasdaq Composite turun 58,83 poin atau 0,39% pada 15.156,87.

"S&P membuat level tertinggi baru saat kami berada di tengah masalah rantai pasokan sehingga pasar memberi tahu Anda 'Saya tahu tentang ini dan saya tidak khawatir'," kata Eric Diton, direktur pelaksana perusahaan penasihat investasi The Wealth Aliansi.

"Kami masih berada dalam lingkungan suku bunga yang sangat rendah, ditambah dengan pemulihan ekonomi global yang akan berjalan lancar dan Federal Reserve yang masih akomodatif ... itu bukan masukan untuk pasar bearish."

Baca Juga: Mengkilap, harga emas kembali tembus level psikologis US$ 1.800

Sembilan dari 11 indeks sektor utama S&P 500 lebih tinggi pada jam pertama perdagangan, sementara sektor jasa komunikasi turun lebih dari 2% karena terpukul oleh kemerosotan raksasa media sosial.

Saham American Express Co naik 5,1%, dorongan terbesar untuk Dow Jones Industrial Average, karena mengalahkan perkiraan laba untuk kuartal keempat berturut-turut.

Saham Intel Corp jatuh 10,8% karena meleset dari ekspektasi penjualan kuartal ketiga, sementara chief executive officer-nya menunjuk pada kekurangan chip yang menahan penjualan prosesor andalannya.

Kekhawatiran rantai pasokan, tekanan inflasi, dan kekurangan tenaga kerja telah berada di garis depan musim pendapatan kuartal ketiga.

Analis memperkirakan pendapatan S&P 500 naik 34,8% (yoy), dengan lebih dari 100 perusahaan telah melaporkan sejauh ini, menurut data dari Refinitiv.

Beberapa analis, bagaimanapun, mengatakan kekhawatiran seperti itu hanya akan berdampak sementara pada pendapatan dari perusahaan teknologi dan komunikasi.

Saham Facebook Inc turun 5,0% dan Twitter Inc kehilangan 3,2% setelah Snap Inc mengatakan perubahan privasi oleh Apple Inc pada perangkat iOS merusak kemampuan perusahaan untuk menargetkan dan mengukur iklan digitalnya.

Baca Juga: Minyak naik di atas US$85 per barel, Brent bersiap untuk kenaikan mingguan ketujuh

Saham Snap anjlok 22,9% di tengah berita dan meragukan laporan kuartalan minggu depan dari Facebook dan Twitter, perusahaan media sosial yang sangat bergantung pada pendapatan iklan.

Saham Apple naik tipis 0,2%. Saham pertumbuhan lainnya termasuk Tesla Inc dan Netflix Inc juga naik.

Saham Mattel Inc naik 0,8% setelah menaikkan perkiraan penjualan 2021 dan akan mengatasi gangguan pengiriman di seluruh industri.

Data menunjukkan aktivitas bisnis AS meningkat pada Oktober, karena infeksi Covid-19 mereda, meskipun kekurangan tenaga kerja dan bahan baku menahan manufaktur.

Selanjutnya: IHSG naik tipis 0,27% sepekan, ini sentimen penggeraknya

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
UU Kepailitan Tuntas Mendelegasikan Tugas

[X]
×