CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 -0,70%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Wall Street Bergerak Naik Disokong Saham Pertumbuhan Jelang Rilis Risalah The Fed


Rabu, 25 Mei 2022 / 22:17 WIB
Wall Street Bergerak Naik Disokong Saham Pertumbuhan Jelang Rilis Risalah The Fed
ILUSTRASI. Wall Street


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street bergerak naik setelah mengawali perdagangan di zona merah, Rabu (25/5). Saham berbasis pertumbuhan reli jelang rilis risalah dari pertemuan Federal Reserve bulan Mei untuk petunjuk tentang jalur pengetatan kebijakannya.

Pada pukul 10:48 ET, Dow Jones Industrial Average naik 122,42 poin atau 0,38% pada 32.051,04, S&P 500 naik 21,59 poin atau 0,55% pada 3.963,07, dan Nasdaq Composite naik 93,95 poin atau 0,83 %, pada 11.358,39.

Federal Reserve pada pertemuan 3-4 Mei lalu menaikkan suku bunga setengah poin persentase, lompatan terbesar dalam 22 tahun.

Baca Juga: Wall Street: Indeks S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Melemah, Terseret Kekhawatiran Resesi

Risalah sesi itu dijadwalkan akan dirilis pada pukul 2 siang EDT (1800 GMT), bisa menggambarkan bentuk perdebatan tentang apa yang terjadi ketika mereka bertemu pada bulan Juni dan Juli untuk melawan lonjakan harga (inflasi).

"Anda akan melihat sedikit lebih banyak nada hawkish (hari ini) dan sedikit lebih banyak poros dari pekerjaan penuh untuk memastikan bahwa inflasi sedang diperangi," kata Mike Mullaney, director of global markets research Boston Partners.

"Jika The Fed melanjutkan jalur yang mereka sarankan, Anda akan melihat kemungkinan resesi yang lebih besar pada 2023."

Ketua The Fed Jerome Powell telah berjanji untuk terus mendorong kenaikan suku bunga sampai ada bukti yang jelas dan meyakinkan bahwa inflasi turun. Hal itu telah mendorong pasar uang untuk menaikkan suku bunga 50 basis poin pada bulan Juni dan Juli.

Prospek agresif untuk pengetatan kebijakan bersama dengan ketidakpastian yang berasal dari krisis Rusia-Ukraina dan perkiraan suram baru-baru ini dari peritel telah menekan S&P 500 dan Nasdaq masing-masing sebesar 16,8% dan 27,4% tahun ini.

"Jika kita memaksakan resesi, masih ada lebih banyak risiko penurunan untuk S&P 500. Anda bisa melihat reli 5% hingga 6% di titik mana pun, tetapi pada dasarnya menjadi dead cat bounce (kenaikan harga sementara yang kemudian nantinya akan diikuti tren turun)," tambah Mullaney.

Pada hari Rabu ini, lima dari 11 sektor utama S&P menguat di perdagangan pagi, dengan pilihan konsumen naik 2,4%.

Baca Juga: Asing Net Buy Rp 143 Miliar, Saham-Saham Ini Banyak Diburu, Rabu (25/5)

Saham Amazon.com dan Tesla Inc menopang kenaikan di Nasdaq dengan kenaikan masing-masing 1% dan 2,1%. Saham Nvidia Corp naik 2,5% menjelang hasil kuartal pertama setelah penutupan pasar.

Saham Nordstrom Inc naik 10,3% setelah peritel kelas atas menaikkan laba tahunan dan perkiraan pendapatan, mengandalkan permintaan dari konsumen kaya untuk membantu mengatasi tekanan harga.

Saham Wendy's Co melonjak 9,9% setelah pengajuan peraturan menunjukkan pemegang saham terbesar rantai burger Nelson Peltz sedang mempertimbangkan tawaran pengambilalihan untuk perusahaan.

Indeks volatilitas CBOE, juga dikenal sebagai pengukur ketakutan Wall Street, naik untuk hari kedua berturut-turut dan terakhir naik di 29,80 poin.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×