kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.006,37   -5,10   -0.50%
  • EMAS945.000 0,21%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Wall Street Anjlok, Proyeksi Penurunan Pendapatan Snap Picu Aksi Jual


Selasa, 24 Mei 2022 / 21:45 WIB
Wall Street Anjlok, Proyeksi Penurunan Pendapatan Snap Picu Aksi Jual
ILUSTRASI. Wall Street. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street anjlok pada perdagangan Selasa (24/5), dengan indeks Nasdaq yang padat akan saham teknologi memimpin penurunan. Perkiraan pendapatan Snap Inc, pemilik Snapchat yang lemah menambah kegelisahan tentang ekonomi yang tengah dilanda inflasi.

Mengutip Reuters, pada pukul 10:06 ET, indeks Dow Jones Industrial Average turun 246,25 poin, atau 0,77% ke level 31.633,99, S&P 500 turun 70,15 poin, atau 1,77% ke level 3.903,60, dan Nasdaq Composite turun 376,45 poin, atau 3,26 % ke level 11.158,83.

Snap Inc anjlok 39,7%, menyeret turun beberapa saham media sosial dan internet, setelah perusahaan memangkas perkiraan pendapatan kuartal kedua dan mengatakan ekonomi telah memburuk lebih cepat dari yang diharapkan pada bulan lalu.

Saham Twitter Inc, pemilik Google Alphabet Inc, Meta Platforms Inc dan Pinterest Inc, yang sangat bergantung pada pendapatan iklan, turun antara 3,0% dan 24,8%.

"Snap adalah proxy untuk iklan online dan ketika Anda melihat kelemahan di sana, maka Anda secara otomatis berpikir tentang Facebook, Pinterest, dan Google," kata Dennis Dick, seorang pedagang di Bright Trading LLC di Las Vegas seperti dikutip Reuters.

Baca Juga: Wall Street Menghijau: Dow Naik 600 Poin, Mencoba Pulih dari Aksi Jual

"Separuh ke belakang musim pendapatan telah melihat kekecewaan besar. Ekspektasi jauh lebih rendah, tetapi perusahaan-perusahaan ini tampaknya menemukan cara untuk bahkan berada di bawah standar yang lebih rendah."

Sembilan dari 11 sektor utama S&P turun di perdagangan pagi setelah naik secara luas di sesi sebelumnya. Sektor jasa komunikasi turun 5,2%.

Wall Street rebound pada hari Senin dari aksi jual tajam pekan lalu yang membuat S&P 500 dan Nasdaq menandai penurunan mingguan terpanjang sejak dotcom bust pada 2001 di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang resesi.

Data menunjukkan aktivitas bisnis AS melambat moderat pada Mei karena inflasi yang tinggi mendinginkan permintaan untuk layanan, sementara kendala pasokan baru karena penguncian Covid-19 di China dan konflik yang sedang berlangsung di Ukraina menghambat produksi di pabrik.

Baca Juga: Wall Street Menguat, S&P 500 dan Dow Jones Tersokong Kenaikan Saham Perbankan

"Reli kemarin dan tindakan Jumat menunjukkan bahwa pasar mencapai titik terendah jangka pendek, tetapi masih ada banyak sentimen negatif ... (kekhawatiran makro) adalah bagian besar dari penurunan ini," kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan. Sekuritas Modal di New York.

Gubernur Federal Reserve AS Jerome Powell dijadwalkan untuk berbicara di kemudian hari, dengan investor mencari komentar baru tentang jalur kenaikan suku bunga di masa depan.

Pasar memperkirakan kenaikan suku bunga 50 basis poin oleh The Fed pada bulan Juni dan Juli.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×