CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.000,66   -8,05   -0.80%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Walau ekonomi China melambat, mata uang yuan kinerjanya paling oke tahun ini


Selasa, 14 Desember 2021 / 05:15 WIB
Walau ekonomi China melambat, mata uang yuan kinerjanya paling oke tahun ini


Sumber: CNN | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID -  HONG KONG. Ekonomi China sedang melambat. Toh begitu, tak membuat mata uang china, yuan, jadi ikut loyo. Kurs yuan malah bisa digdaya terhadap mata uang lain di dunia. 

Yuan juga mengungguli dolar AS tahun ini, bahkan ketika The Fed bersiap untuk menaikkan suku bunga. Jadi apa yang membuat mata uang yuan perkasa?

Yuan telah melonjak lebih dari 8% pada tahun 2021, menurut indeks yang melacak kinerja yuan terhadap 24 mata uang dunia. Berdasarkan Indeks CFETS, posisi yuan hanya 0,26% lebih rendah dari rekor tertinggi sebelumnya yang dicapai pada November 2015.

Yuan juga menguat terhadap dolar AS. Yuan menguat antara 2,4% dan 2,8% tahun ini terhadap greenback - tergantung pada apakah itu diperdagangkan di China atau di luar negeri. Kedua versi tersebut sekarang berada pada level tertingginya terhadap dolar dalam tiga tahun atau lebih. 

Kurs luar negeri yuan saat ini diperdagangkan pada 6,34 yuan per dolar AS, level tertinggi sejak Mei 2018.

"Menuju Desember, kenaikan yuan tahun ini adalah yang terbaik di dunia," kata Marc Chandler, direktur pelaksana Bannockburn Global Forex, sebuah perusahaan perdagangan pasar modal yang berbasis di Ohio seperti dikutip CNN.

Baca Juga: Sepanjang 11 bulan pertama 2021, China impor batubara 292,32 juta ton

"Booming ekspor dan aliran hot money pada obligasi pemerintah China menjadi oenyebab menguatnya yuan, meskipun pertumbuhan ekonomi China lebih lemah," timpal Becky Liu, kepala strategi makro China di Standard Chartered Bank.

Kinerja mata uang yuan yang kuat dapat berlanjut hingga 2022, bahkan ketika ekonomi China berjuang dengan inflasi pabrik, perlambatan besar dalam real estate, dan tindakan keras peraturan yang sedang berlangsung yang menargetkan sektor swasta China.

Liu memperkirakan, yuan akan menguat ke level 6,3 per dolar dalam beberapa bulan pertama tahun depan. Analis di Goldman Sachs menyarankan hal yang sama bisa terjadi pada paruh pertama tahun 2022, untuk alasan yang sama.  

Ada sisi positif dari tren ini. Semakin kuat yuan, semakin besar kemungkinan bank sentral menyimpan banyak mata uang sebagai cadangan, mempromosikan penggunaan globalnya. Ini juga dapat membantu membuat impor lebih murah dan mengekang inflasi yang tinggi. China membeli banyak komoditas yang dihargai dalam dolar.

Tapi ada kerugian yang cukup besar jika mata uang China terapresiasi terlalu cepat. Karena sekuat ekspor China saat ini, mata uang yang lebih mahal juga dapat menyebabkan ekspor tersebut menjadi kurang kompetitif di luar negeri. 

Mengingat betapa pentingnya perdagangan bagi perekonomian China, hal itu dapat mengancam pemulihan yang sudah rapuh.

Ekspor yang kuat

Ekonomi China telah terpukul dalam beberapa bulan terakhir oleh gangguan pengiriman dan krisis properti yang semakin dalam. Krisis energi yang parah, yang telah mereda, juga berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi pada tingkat terlemah dalam satu tahun kuartal terakhir.

Meski begitu, ekspor China tetap terjaga dengan baik. Pengiriman dari China mencapai US$ 325,5 miliar pada November 2021, melonjak 22% dari tahun sebelumnya, menurut statistik pemerintah yang dirilis Selasa.  

Ekspor China selama 11 bulan pertama tahun ini telah melonjak 31% menjadi lebih dari US$ 3 triliun atau sudah lebih ekspor dari tahun 2020.

Baca Juga: RCEP akan berlaku mulai 1 Januari 2022, Indonesia belum melakukan ratifikasi

Analis mengaitkan kinerja itu terutama dengan penguatan permintaan barang-barang China ketika dunia pulih dari pandemi virus corona. 

China, yang telah mengambil pendekatan tanpa toleransi terhadap Covid-19, juga sebagian besar menghindari gangguan yang diderita negara eksportir saingan, seperti Vietnam dan Indonesia, karena wabah virus corona.

Alasan utama lonjakan yuan adalah jumlah uang yang mengalir ke China, sebagian besar berkat lonjakan ekspor, kata Larry Hu, kepala ekonomi China di Macquarie Group.

Dia mengatakan, kemungkinan ekspor China akan tetap kuat bahkan ketika dunia menanggapi varian Omicron dari virus corona. 

Analis di Standard Chartered juga mengatakan pekan lalu bahwa ekspor China bisa mendapat dorongan karena Amerika Serikat meningkatkan kapasitas pengiriman. Mereka menunjukkan dalam catatan penelitian bahwa kendala pada kapasitas seperti itu akan berkurang karena lebih banyak pelabuhan AS meningkatkan operasi.

Baca Juga: JPMorgan sebut tahun 2022 menandai berakhirnya pandemi virus Corona

Bertaruh besar pada obligasi China

Alasan lain untuk reli yuan, menurut analis, adalah jumlah antusiasme internasional untuk obligasi China. Nilai obligasi berdenominasi yuan yang dipegang oleh investor internasional naik untuk bulan kedelapan berturut-turut pada November mencapai 3,9 triliun yuan (US$ 620 miliar), menurut data People's Bank of China.

Investasi global yang mengalir ke obligasi China meningkat setelah FTSE Russell, penyedia indeks global, pada bulan Oktober menambahkan obligasi pemerintah China ke Indeks Obligasi Pemerintah Dunia andalannya. Itu salah satu tolok ukur obligasi global yang paling banyak digunakan di dunia.

Analis di ANZ memperkirakan masuknya China dalam indeks akan membawa investasi senilai sekitar US$ 130 miliar ke obligasi pemerintah China selama tiga tahun ke depan. Mereka juga memperkirakan bahwa investor asing akan memiliki obligasi dalam negeri China senilai 4 triliun yuan (US$ 625 miliar) pada akhir tahun ini.

"Kekhawatiran atas risiko penurunan prospek pertumbuhan jangka pendek China tidak akan menghalangi investor asing untuk meningkatkan alokasi mereka ke aset China, dalam pandangan kami," tulis para analis dalam laporan penelitian bulan lalu.

Baca Juga: Masa Jabatan Ketiga Xi Jadi Pegangan Fund Manager dan Bankir saat Rancang Portofolio

Investor global mengejar pengembalian "menarik" dari obligasi pemerintah China, tambah mereka. China saat ini menawarkan imbal hasil 10-tahun sebesar 2,9%, dibandingkan dengan imbal hasil US Treasury 10-tahun sebesar 1,44%. 

Analis ANZ memperkirakan obligasi tersebut akan mempertahankan daya tariknya, dibantu oleh volatilitas yuan yang rendah, yang masih belum sepenuhnya bebas dari intervensi pemerintah.

Menstabilkan kenaikan yuan

China sendiri mungkin belum melakukan intervensi untuk mengerem apresiasi yuan yang cepat.

PBOC pada Kamis pekan lalu mengumumkan akan menaikkan rasio persyaratan cadangan devisa menjadi 9% dari 7% — kenaikan kedua dalam tahun ini. 

Langkah ini akan memaksa lembaga keuangan China untuk menyimpan lebih banyak uang asing sebagai cadangan, dan telah secara luas ditafsirkan sebagai upaya untuk meredam reli yuan.

"Ini adalah salah satu sinyal terkuat bahwa bank sentral tidak nyaman dengan laju apresiasi yuan," tulis Gaurav Garg dan Philip Yin, analis Citi, dalam sebuah laporan pada Jumat pekan lalu.

Baca Juga: Bank Sentral China (PBOC) Memangkas Suku Bunga Fasilitas Pinjaman Mulai Hari Ini

Bank sentral telah memperingatkan bulan lalu bahwa lembaga keuangan dan perusahaan harus menahan diri dari membuat taruhan "spekulatif" tentang yuan. 

Analis mengatakan regulator khawatir jika yuan terlalu kuat, itu akan merusak daya saing barang-barang China di seluruh dunia. Pasar keuangan juga dapat diguncang oleh arus masuk modal yang cepat jika mata uang terapresiasi terlalu cepat.

Namun, Liu memperkirakan, kemungkinannya tetap rendah China akan menerapkan intervensi langsung yang besar ke pasar, seperti langsung membeli dolar dan menjual yuan.

Baca Juga: Citigroup akan kembali melepas asetnya di kawasan Asia

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×