kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.450
  • EMAS665.000 -0,60%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

The Fed tahan suku bunga, IHSG bakal terkena imbas positif

Rabu, 09 Januari 2019 / 21:54 WIB

The Fed tahan suku bunga, IHSG bakal terkena imbas positif
ILUSTRASI. IHSG Bursa Efek Indonesia

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. The Fed diprediksi akan memperlambat kenaikan suku bunga acuan alias fed funds rate (FFR) di tahun ini. Bank Central Amerika ini akan mengurangi jumlah kenaikan suku bunga di 2019 terutama pada Maret dan September nanti, sehingga suku bunga diprediksi bakal naik sekali saja.

Analis Panin Sekuritas William Hartanto mengatakan, kecondongan dovish yang bakal dilakukan The Fed bakal membawa angin segar bagi pergerakan mata uang global termasuk rupiah. “Tentu ini akan jadi sentimen positif bagi pergerakan indeks karena akan menguatkan rupiah kalau The Fed dovish,” paparnya pada hari ini (9/1).

Selain itu, ia juga menambahkan bahwa laju indeks di tahun ini akan turut dipengaruhi oleh Pemilu nasional maupun daerah serta Pendapatan Domestik Bruto (PDB). Maka William memprediksi pergerakan indeks di sepanjang 2019 ini bakal bergerak di rentang support dan resistance masing-masing di level 6.200 hingga 6.800.

Sementara itu, analis senior CSA Research Institute Reza Priyambada menjelaskan bahwa sentimen dovish tersebut membuat rencana kenaikan agresif suku bunga The Fed akan tertahan. “Maka, ketika suku bunga acuan tetap atau bahkan turun akan positif untuk pasar keuangan, termasuk pasar saham,” paparnya.

Namun bagi dia, perlu melihat sentimen lainnya yang juga bakal jadi penggerak IHSG. Di antaranya dari global misalkan masih ada potensi perang dagang AS-China, kebijakan goverment shutdown Trump, kondisi yang ada di Uni Eropa, terkait Brexit, penyelesaian anggaran berbagai negara Uni Eropa yang bermasalah, pertumbuhan ekonomi dan industri, hingga langkah European Central Bank (ECB) yang akan mulai mengurangi program stimulusnya.

Sedangkan dari dalam negeri, Reza bilang ada sentimen seperti rilis berbagai indikator utama makronomi internal selalu menjadi perhatian pelaku pasar. Biasanya pelaku pasar mencermati rilis pertumbuhan ekonomi kuartalan, inflasi, neraca perdagangan, dan cadangan devisa. “Selain itu, indeks juga akan dipengaruhi oleh rilis kinerja keuangan emiten,”tambahnya.

Maka ia meramalkan indeks akan bergerak dalam tempo enam bulan ke depan di kisaran support di level 6.095 hingga 6.125. Sementara resisten di level 6.385 hingga 6.412. “Kalau sampai akhir tahun 2019, bisa berada di kisaran support di level 6.600 dan resistance di level 6.700,”pungkas dia.
 


Reporter: Krisantus de Rosari Binsasi
Editor: Azis Husaini
Video Pilihan

TERBARU
Hasil Pemilu 2019
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0657 || diagnostic_web = 0.3590

Close [X]
×