kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45961,84   -17,31   -1.77%
  • EMAS984.000 -1,50%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

The Fed Hawkish, Harga Komoditas Kompak Melemah


Rabu, 27 April 2022 / 06:55 WIB
The Fed Hawkish, Harga Komoditas Kompak Melemah


Reporter: Danielisa Putriadita | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks dollar Amerika Serikat (AS) merangkak naik seiring sikap hawkish Federal Reserve (The Fed) dalam menaikkan suku bunga acuannya. Dampaknya, beberapa harga komoditas kompak menurun.

Berdasarkan Bloomberg, harga minyak West Texas Intermediate (WTI) kontrak pengiriman Juni 2022 sempat melemah ke US$ 98,54 per barel di awal pekan. Namun, pada Selasa (26/4), harga kembali naik tipis ke US$ 99,11 per barel.

Pergerakan yang sama juga terjadi pada harga emas di Commodity Exchange. Senin (25/4) harga menurun ke US$ 1.896 per ons troi, kemudian di Selasa (26/4) naik ke US$ 1.904 per ons troi.

Kompak, harga batubara di Senin (25/4) juga menurun 2,22% ke US$ 304,2 per metrik ton.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan, harga komoditas cenderung melemah karena tertekan sentimen proyeksi kenaikan suku bunga AS yang tinggi.

Baca Juga: Lockdown di China dan Sikap Hawkish The Fed Diproyeksi Tekan Rupiah Besok (27/4)

Sejauh ini The Fed sudah secara terbuka mengungkapkan niatnya untuk menaikkan suku bunga acuan sebanyak 50 basis poin di awal Mei. Di Juni dan Juli The Fed juga diproyeksikan akan menaikkan suku bunga lagi. Oleh sebab itu, indeks dolar AS tampil perkasa dan naik.

"Di tengah sentimen The Fed, investor cenderung mengalihkan investasinya ke safe haven seperti dolar AS, sehingga harga komoditas menurun," kata Ibrahim. Di satu sisi, kenaikan indeks dolar AS juga membuat harga komoditas semakin mahal dan terjadi penurunan minat.

Anlis Global Kapital Investama Alwi Assegaf juga mengatakan harga minyak menurun karena permintaan dari China menurun akibat pengetatan ketat di negara tersebut. Turunnya harga minyak pada akhirnya menyeret penurunan harga komoditas yang lain.

Namun, rebound harga komoditas saat ini, diliat Ibrahim hanya terjadi karena faktor teknikal dan bersifat sementara.

Baca Juga: Harga Minyak Berusaha Rebound Pada Selasa (26/4) Pagi, Setelah Anjlok Kemarin

Dalam jangka panjang, Ibrahim memproyeksikan setelah sentimen The Fed meredakan volatilitas harga komoditas, maka fokus pelaku pasar akan kembali pada geopolitik Rusia dan Ukraina yang tidak kunjung selesai. Dampaknya, pasokan komoditas masih tersendat dan harga komoditas berpotensi kembali naik.

Alwi menyimpulkan harga komoditas saat ini cenderung konsolidasi terlebih dahulu. Dia menambahkan bagaimana pun geopolitik Rusia dan Ukraina masih menyebabkan gangguan pasokan komoditas yang berakibat pada naiknya harga komoditas.

Alwi memproyeksikan harga minyak di akhir tahun berada di US$ 100 per barel. Sementara, harga emas juga berpotensi stabil di US$ 1.950 per ons troi.

"Harga emas berpotensi masih disokong oleh ketidakpastian ekonomi yang berujung pada pemangkasan proyeksi pertumbuhan ekonomi di tahun ini," pungkas Alwi.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×