kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.014,65   8,27   0.82%
  • EMAS955.000 1,06%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Terima pencairan Japek Elevated II, Waskita Karya (WSKT) optimistis kinerja membaik


Selasa, 17 Maret 2020 / 17:50 WIB
Terima pencairan Japek Elevated II, Waskita Karya (WSKT) optimistis kinerja membaik
ILUSTRASI. Foto Udara Tol Layang (Elevated) Jakarta-Cikampek (Japek) II di Tambun, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Minggu (15/12/2019). Waskita Karya (WSKT) juga menargetkan pencairan dana dari proyek lain.


Reporter: Benedicta Prima | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Waskita Karya Tbk (WSKT) telah menerima pembayaran atas proyek Jalan Tol Jakarta-Cikampek (Elevated) II sebesar Rp 6,2 triliun dari PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek. Jumlah ini merupakan porsi Waskita Karya dalam kerja sama operasi dengan PT Acset Indonusa Tbk (ACST).

Senior Vice President Corporate Secretary Waskita Karya Shastia Hadiarti menjelaskan, dana tersebut akan digunakan untuk memperkuat kapasitas keuangan. Adapun per 31 Desember 2019 rasio utang berbunga dibanding ekuitas berada di level 2,4 kali.

"WSKT akan terus meningkatkan rasio keuangan dengan beberapa langkah seperti target penerimaan pembayaran proyek, baik turnkey maupun proyek konvensional serta pelepasan konsensi jalan tol," kata Shastia kepada Kontan.co.id, Selasa (17/3).

Baca Juga: Waskita Karya (WSKT) kantongi Rp 6,2 triliun pembayaran jalan tol Jakarta-Cikampek II

Selain pencairan dana Jalan Tol Japek Elevated II ini, Waskita Karya juga menargetkan pencairan dana dari proyek lain. Sebelumnya, manajemen Waskita Karya menjelaskan bahwa pada tahun ini pihaknya menargetkan pencairan dana dari proyek turnkey sekitar Rp 10 triliun terdiri dari proyek Tol Japek Elevated II dan LRT Palembang.

Dengan pencairan proyek Tol Japek Elevated II ini, maka Waskita Karya masih menanti pencairan dari LRT Palembang sebesar Rp 2,7 triliun. Selain itu WSKT menargetkan pembayaran proyek konstruksi lainnya Rp 18,7 triliun dan piutang dana talangan Lembaga Manajemen Aset Negara senilai Rp 4,5 triliun.

Dengan kemampuan keuangan Waskita Karya yang diprediksi membaik, perusahaan konstruksi pelat merah ini juga optimistis tetap bisa mencapai target kinerja meski ekonomi tengah dibayangi virus corona (Covid-19).

Baca Juga: Waskita Karya (WSKT) anggarkan Rp 300 miliar untuk buyback

Sepanjang 2019 kemarin pengelolaan kontrak Waskita Karya mencapai Rp 88 triliun yang masih didominasi proyek infrastruktur seperti jalan tol dan bendungan. Lalu pada tahun ini WASKT menargetkan nilai kontrak baru sebesar Rp 45 triliun-Rp 50 triliun. Tapi, Waskita Karya belum mau mempublikasikan realisasi kontrak baru hingga saat ini.

Perusahaan konstruksi ini juga tetap menganggarkan belanja modal sebesar Rp 19 triliun, tanpa ada perubahan. Dana tersebut sebanyak 60%-70% akan digunakan untuk penyelesaian tol yang dimiliki oleh PT Waskita Toll Road.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×