kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45778,92   8,25   1.07%
  • EMAS887.000 -1,88%
  • RD.SAHAM 0.90%
  • RD.CAMPURAN 0.65%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.47%

Telekomunikasi Indonesia (TLKM) akan mengurangi 20 anak usaha pada 2020-2021


Jumat, 03 April 2020 / 12:47 WIB
Telekomunikasi Indonesia (TLKM) akan mengurangi 20 anak usaha pada 2020-2021
ILUSTRASI. Direktur Utama Telkom Indonesia Ririek Adriansyah menyampaikan materi saat menjadi pembicara pada Kompas100 Discussion 'Membangun Ekosistem Digital yang Kompetitif', di Jakarta, Selasa (5/11/2019).

Reporter: Benedicta Prima | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menegaskan di tengah kondisi penyebaran Covid-19, mereka akan tetap fokus melakukan efisiensi perusahaan emiten pelat merah. Salah satunya adalah PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM).

Dalam video conference bersama dengan Menteri BUMN Erick Thohir, Direktur Utama Telekomunikasi Indonesia Ririek Adriansyah menjelaskan bahwa perusahaan pelat merah telekomunikasi tersebut akan melakukan restrukturisasi anak usaha sepanjang tahun 2020-2021. Mengingat saat ini Telekomunikasi Indonesia memiliki 49 anak dan cucu usaha, yang setelah dievaluasi ada beberapa yang duplikasi, overlaping dan tidak efisien.

"Tahun 2020 sampai 2021 kami akan kurangi 20 anak perusahaan, ke depan bisa nambah dengan cara yang lebih baik, tetap efisien dan disesuaikan dengan portofolio," jelas Ririek, Jumat (3/4).

Baca Juga: Telkom (TLKM) menyiapkan Rp 1,5 triliun untuk buyback saham

Ririek menambahkan, Telekomunikasi Indonesia bakal fokus ke lini bisnis digital. Dalam prosesnya, Ririek juga berkomitmen untuk meminimalkan dampak pemutusan hubungan kerja (PHK). Dia mengatakan karyawannya akan dipindahkan ke anak usaha lain yang sesuai dengan fokus portofolio ke depan.

Erick menambahkan, dari sekitar 800 perusahaan pelat merah termasuk anak usaha dan cucu usaha, dia akan melakukan konsolidasi hingga 70% dari jumlah tersebut. Namun proses konsolidasi ini akan dilakukan secara bertahap.

"Jadi kalau kita lihat total perusahaan BUMN 142 dengan anak cucu usaha bisa sekitar 800, kebayang gak kalau 70% kita konsolidasi. Tapi bertahap, ada tahap saya, dan tahap menteri berikutnya," jelas dia.

Baca Juga: Work from home jadi sentimen positif saham telekomunikasi, simak rekomendasi analis

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×