kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,11   -0,67   -0.07%
  • EMAS942.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.31%
  • RD.CAMPURAN 0.18%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.05%

Surya Semesta Internusa (SSIA) beri pinjaman ke anak usaha maksimal Rp 30 miliar


Rabu, 30 September 2020 / 16:16 WIB
Surya Semesta Internusa (SSIA) beri pinjaman ke anak usaha maksimal Rp 30 miliar
ILUSTRASI. Surya Internusa (SSIA) memberikan pinjaman ke anak usaha: Suryalaya Anindita maksimal Rp 30 miliar.


Reporter: Titis Nurdiana | Editor: Titis Nurdiana

KONTAN.CO.ID -JAKARTA.  PT Surya Semesta Internusa Tbk (SSIA) meneken perjanjian pinjaman dengan anak usahanya, yakni PT Suryalaya Anindita Internasional (SAI).

Dalam keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (28/9) lalu, SSIA menyebut perjanjian pinjaman diteken 25 September 2020. Isinya, SSIA akan memberikan pinjaman ke Suryalaya dengan jumlah tidak melebihi Rp 30 miliar.

“Suryalaya (SAI) wajib membayar bunga kepada perseroan sebesar 13,5% per tahun dari jumlah pinjaman yang wajib dibayarkan,” ujar Wakil Presiden Direktur Surya Semesta Internusa (SSIA) Eddy Purwana Wikanta. (28/9).  

Perjanjian tersebut berlaku untuk jangka waktu 1 tahun dan dapat diperpanjang sesuai dengan kesepakatan. Adapun, pembayaran atas pinjaman tersebut wajib dilakukan SAI kepadaSSIA selambat - lambatnya pada tanggal berakhirnya perjanjian.

Baca Juga: Dampak PSBB jilid II, groundbreaking Subang City of Industry milik SSIA mundur

Masih merujuk informasi yang sama, Suryalaya Anindita Internasional  adalah anak usaha SSIA dengan kepemilikan saham sebesar 86,79%. Dalam SAI, ada kesamaan anggota Direksi dan Dewan Komisaris yang menjabat, yakni Royanto Rizal, Johannes Suriadjaja dan The Jok Tung.

Jika merujuk kinerja semester I,SSIA membukukan pendapatan usaha sebesar Rp 1,46 triliun, turun 19,33% apabila dibandingkan dengan perolehan di periode sama tahun sebelumnya yang tercatat sebesar Rp 1,81 triliun.

Penurunan bersumber dari turunnya pendapatan bisnis jasa konstruksi yang tercatat turun menjadi Rp 1,13 triliun dari semula Rp 1,31 triliun, hotel menjadi Rp 152 miliar dari sebelumnya Rp 361 miliar, sewa, parkir, jasa pemeliharaan dan utilitas sejumlah Rp 141 miliar dari semula Rp 140 miliar.

Baca Juga: Ini Emiten yang Bakal Meraup Cuan dari Pelabuhan Patimban

Adapun pendapatan dari tanah kawasan industri naik menjadi Rp 39,91 miliar dari sebelumnya Rp 1,48 miliar.

Dengan capaian itu, laba bruto SSIA menurun menjadi Rp 248,12 miliar dari sebelumnya Rp 403,30 miliar dan laba usaha terpangkas menjadi Rp 15,71 miliar dari periode sama tahun lalu yakni Rp 100,72 miliar.

Dengan begitu, selama semester I,  SSIA merugi bersih menjadi Rp 122,90 miliar dari semula Rp 33,85 miliar.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Corporate Valuation Model Managing Procurement Economies of Scale Batch 5

[X]
×