kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.275
  • EMAS682.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Simak prediksi dua analis ini atas nasib IHSG ke depan

Minggu, 16 Desember 2018 / 18:18 WIB

Simak prediksi dua analis ini atas nasib IHSG ke depan
ILUSTRASI. Bursa Efek Indonesia

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Analis Binaartha Sekuritas Nafan Aji memprediksi indeks harga saham gabungan (IHSG) berpeluang untuk menguat pada perdagangan pekan depan. Sentimen window dressing masih jadi penopangnya.

"Optimistis tahun ini indeks akan diakhiri atau ditutup di atas 6.116 hingga 6.117," kata Nafan, Minggu (16/12).


Sementara itu, analis Semesta Indovest Sekuritas Aditya Perdana Putra menyebut indeks bakal terpengaruh faktor eksternal, terutama jelang pertemuan The Fed.

Jika akhirnya The Fed menaikkan suku bunga, tak menutup kemungkinan Bank Indonesia (BI) turut mengerek bunga acuannya. IHSG bakal terbebani lantaran lantaran investor memprediksi bahwa suku bunga akan tetap di Desember

Sama halnya jika The Fed menaikkan suku bunga namun BI tetap mempertahankan bunga acuannya. IHSG diprediksi bereaksi negatif karena investor di hubungan dengan kebijakan BI yang tidak sesuai kaidah di awal yakni a head the curve dan akan membuat rupiah melemah.

Sementara jika suku bunga akhirnya tetap antara The Fed dan BI dianalisa Aditya menjadi paling pas dengan IHSG. "Meskipun tak akan bullish secara langsung namun market akan stabil," kata Aditya.

Sedangkan jika BI menaikkan suku bunga namun The Fed tidak, maka akan menimbulkan ketidaksesuaian channel transmisi di pasar.

Karena kenaikan BI rate yang agresif juga tidak baik bagi aktivitas ekonomi, mengingat cost borrowing dalam negeri yang semakin mahal. Imbasnya adalah IHSG akan bereaksi negatif atau terkoreksi pekan depan.

Nafan menyarankan agar investor jeli memperhatikan bagaimana keputusan dari The Fed sendiri. Jika lebih banyak hawkish maka pelaku pasar akan melakukan buyback. Hal tersebut karena pergerakan indeks pastinya akan terkoreksi.

Berbeda jika dovish yang akan berimbas positif bagi rupiah dan IHSG. "Fundamental kita masih bagus kok buktinya tahun depan kita akan diprediksikan mengalami kenaikan pertumbuhan makro ekonomi walau sedikit," tambah Nafan.


Reporter: Ratih Waseso
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

Tag
TERBARU
Terpopuler
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0621 || diagnostic_web = 0.3246

Close [X]
×