kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Sentimen virus corona mulai terbatas, investor bisa mulai masuk pasar saham


Senin, 03 Februari 2020 / 10:36 WIB
Sentimen virus corona mulai terbatas, investor bisa mulai masuk pasar saham
ILUSTRASI. Karyawan melewati monitor pergerakan angka Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Plaza Bank Mandiri, Jakarta, Jumat (24/1/2020). Dengan koreksi yang telah terjadi, investor bisa masuk pasar saham dengan valuasi yang wajar.

Reporter: Benedicta Prima | Editor: Wahyu Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah sejumlah ketidakpastian ekonomi yang berasal dari global menekan pasar keuangan Indonesia, dalam beberapa minggu terakhir penyebaran virus corona turut mewarnai sentimen di pasar saham. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) terkoreksi sebesar 6,45% sejak awal tahun hingga saat ini, Senin (3/2) pukul 10.03 WIB.

Selain China, novel coronavirus (nCoV) telah menyebar ke 19 negara lainnya termasuk ke Singapura, Malaysia, Vietnam, Thailand, Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Sri Lanka, Nepal, Uni Emirat Arab, Australia, AS, Kanada, Jerman, Prancis, Finlandia, dan yang terkini Filipina, India dan Italia juga sudah mengonfirmasi adanya penyebaran. Badan kesehatan dunia WHO telah menetapkan keadaan darurat internasional terkait virus corona, yang telah menewaskan 361 orang di China.

Baca Juga: IHSG mulai bergerak di atas 5.900

Kepala Riset Bahana Sekuritas Lucky Ariesandi mengatakan, penyebaran virus corona yang begitu cepat sempat membuat sejumlah investor wait and see terhadap penyebarannya di Indonesia. Namun dengan langkah-langkah pencegahan serta gerak cepat pemerintah melakukan observasi terhadap sejumlah orang yang diduga terjangkiti, membuat sentimen virus ini terhadap pasar saham mulai terbatas.

‘’Dengan koreksi saham yang telah terjadi, sekarang adalah saat yang tepat untuk kembali masuk ke pasar saham dengan nilai valuasi yang wajar,’’ ujar Lucky Ariesandi dalam riset.

Bila melihat pengalaman di masa lalu ketika terjadi penyebaran virus SARS pada 2003 dan flu burung selama 2005-2007, tidak ada dampaknya baik bagi pasar saham maupun obligasi, Lucky mengatakan, hal yang sama juga akan terjadi kali ini.

Baca Juga: Bursa China terjungkal 8% akibat kecemasan virus corona

Virus yang bermula dari Wuhan ini memang akan mempengaruhi komoditas global karena China adalah importir terbesar untuk batubara, nikel, tembaga, importir terbesar kedua untuk gas dan emas, serta importir terbesar ketiga untuk CPO. Sehingga bila penyebaran virus ini berkepanjangan, akan berpengaruh terhadap harga komoditas tersebut, juga bagi ekspor Indonesia yang sekitar 30% adalah kontribusi dari ekpor non-migas.




TERBARU

Close [X]
×