Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.125
  • EMAS682.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Sektor telekomunikasi menopang indeks infrastruktur

Jumat, 17 Mei 2019 / 22:00 WIB

Sektor telekomunikasi menopang indeks infrastruktur
ILUSTRASI. Menara BTS Telkomsel

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Secara year to date (ytd), IHSG turun 5,93%. Tapi, ada empat indeks sektoral mencatat penurunan yang lebih mini daripada IHSG hingga Jumat (17/5).

Sejak awal tahun hingga pertengahan Mei, indeks sektor perdagangan, jasa dan investasi turun 0,17%. Indeks sektor infrastruktur, utilitas, dan transportasi turun 0,62%. Indeks sektor keuangan turun 1,02%. Satu lagi indeks yang mencetak penurunan lebih kecil daripada IHSG adalah sektor properti dan konstruksi, sebesar 4,15%. 


Head of Investment Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana mengatakan, ada beberapa emiten yang masih menopang sektor infrastruktur, terutama dari subsektor telekomunikasi. "Yang paling besar itu telekomunikasi, seperti Telkom (TLKM), Indosat Ooredoo (ISAT), dan XL Axiata (EXCL)," kata dia saat dihubungi Kontan.co.id, Jumat (17/5).

Sementara dari subsektor lainnya, yang paling banyak menyumbang peningkatan adalah perusahaan BUMN, seperti PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) dan PT Jasa Marga Tbk (JSMR).

Secara ytd, harga saham TLKM turun 6,4% ke Rp 3.510. Harga saham ISAT masih menguat 1,78% pada periode yang sama menjadi Rp 1.715 per saham. Sedangkan harga saham EXCL menguat 28,28% ke Rp 2.540 per saham. 

Saham JSMR menguat 17,41% ke Rp 5.025 per saham sejak awal tahun hingga hari ini. Sedangkan harga saham PGAS turun 12,03% ytd ke Rp 1.865 per saham.

Menurut Wawan, saham-saham tersebut dipandang masih bisa memberikan kontribusi berupa potensi pendapatan yang paing baik. Dengan begitu, harga saham ini tidak akan terlalu jatuh di tengah indeks saham yang berada dalam tren melemah.

Ke depannya, Wawan melihat indeks saham sektor ini masih akan cukup baik karena bisnis sektor ini merupakan yang dibutuhkan orang dalam kehidupan sehari-hari. Sebut saja layanan data, jalan tol, dan gas. Apalagi, emiten-emiten BUMN biasanya memberikan rasio pembayaran dividen yang cukup tinggi.

Wawan merekomendasikan buy saham TLKM. Menurut dia, pertumbuhan pendapatan Telkom masih akan positif. Apalagi, saham ini memiliki kapitalisasi pasar yang besar. 


Reporter: Nur Qolbi
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0571 || diagnostic_web = 0.3110

Close [X]
×