Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.450
  • EMAS665.000 -0,60%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Sektor belum pulih, Adhi Karya akan IPO dua anak usaha di semester kedua

Minggu, 03 Februari 2019 / 11:41 WIB

Sektor belum pulih, Adhi Karya akan IPO dua anak usaha di semester kedua
ILUSTRASI. Maket Grand Taman Melati Margonda II

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang sukses menguat hingga 5,56% sepanjang 2019, rupanya belum cukup memberikan kepercayaan kepada perusahaan untuk segera melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI) awal tahun ini.

Direktur Keuangan PT Adhi Karya Tbk (ADHI) Entus Asnawi M mengatakan, ADHI masih menunggu kondisi pasar yang lebih baik untuk menggelar penawaran saham perdana (IPO) anak usahanya. Sebagaimana diketahui, rencana tahun ini ADHI akan mendorong dua anak usahanya melantai di bursa.


"Tahun ini ada PT Adhi Persada Gedung (APG) dan PT Adhi Commuter Properti (ACP). Tapi sekarang belum (IPO), kita masih nunggu market," kata Entus, Jumat (1/2).

Bahkan, jika kondisi pasar saham belum memungkinkan, Entus menilai potensi untuk anak usaha ADHI melantai di bursa bisa semakin mundur di tahun depan. Dia pun belum bisa mengungkapkan anak usaha mana yang bakal diprioritaskan lebih dulu untuk IPO tahun ini. "Meskipun IHSG bagus, tapi sektornya kan belum. Jadi lihat market-nya," ujarnya.

Entus mengungkapkan, bahwa kinerja sektor bisnis anak usahanya tersebut, yakni sektor properti masih belum bergerak sebaik tahun-tahun sebelumnya. Sebagaimana diketahui, dalam beberapa tahun kinerja sektor properti melambat, dan kini harus dihadapkan pada tantangan suku bunga tinggi.

"Sektornya kan masih belum seperti tahun tahun yang lalu. Ini bisa dilihat dari indikatornya misalnya, price earning (PE) masih rendah," jelasnya.

Sementara itu, Direktur Utama ADHI Budi Harto masih berharap kedua anak usahanya tersebut bisa melantai di bursa paling cepat semester II 2019. Alasannya, sembari menunggu kondisi pasar yang mulai bertumbuh lagi. "IPO dua-duanya sekitar 30% (dari total saham perusahaan), untuk APG kira kira Rp 2 triliun dan ACP di atas Rp 3 triliun," jelasnya.

 


Reporter: Intan Nirmala Sari
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

TERBARU
Hasil Pemilu 2019
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0637 || diagnostic_web = 0.3254

Close [X]
×