kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45996,76   -4,98   -0.50%
  • EMAS979.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Sejumlah emiten ramai-ramai merambah bisnis EBT, begini prospeknya


Rabu, 31 Maret 2021 / 11:26 WIB
Sejumlah emiten ramai-ramai merambah bisnis EBT, begini prospeknya
ILUSTRASI. Pekerja membersihkan panel Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di Desa Sengkol, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Selasa (2/2/2021).


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah emiten, baik emiten sektor energi maupun  yang non energi, mulai merambah segmen bisnis energi baru terbarukan (EBT).

Terbaru, PT Pool Advista Indonesia Tbk (POOL) berencana mendirikan anak usaha baru, yakni PT Pool Konstruksi Terbarukan dan PT Pool Energi Terbarukan. Pada pengumuman bursa pekan lalu, manajemen POOL mengatakan ekspansi bisnis ini dilakukan guna menunjang kegiatan usaha perseroan.

Belum lama ini, PT Indika Energy Tbk (INDY), melalui anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya, yakni PT Indika Tenaga Baru, mendirikan perusahaan joint venture (JV) dengan Fourth Partner Energy Singapore Pte. Ltd bernama Empat Mitra Indika Tenaga Surya (EMITS).

Head of Corporate Communication Indika Energy Ricky Fernando mengatakan, tujuan INDY membentuk patungan ini tidak terlepas dari besarnya potensi EBT yang dimiliki Indonesia serta adanya kebutuhan EBT untuk semakin dikembangkan. “Indika Energy meyakini bahwa investasi di sektor EBT ini hanyalah awal dari sebuah tren yang akan terus berkembang ke depannya,” terang Ricky kepada Kontan.co.id belum lama ini.

Baca Juga: Rantai Pasok EBT untuk Pemulihan Ekonomi

Secara khusus, alasan INDY memilih masuk ke sektor tenaga surya karena sektor ini memiliki potensi EBT yang paling besar di Indonesia. Investasi ini, juga sejalan dengan tujuan diversifikasi bisnis INDY dalam jangka panjang. Perusahaan tambang ini berkomitmen untuk terus meningkatkan diversifikasi portofolio bisnis dengan target sebanyak 50% pendapatan dari sektor non batubara pada tahun 2025 nanti.

Tak hanya emiten swasta, emiten milik negara, yakni PT Bukit Asam Tbk (PTBA) juga bersiap menggarap dua proyek skala besar Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di lahan eks tambang yang dimiliki. Pengembangan ini akan dilakukan di dua lahan eks tambang milik PTBA, yakni di Ombilin, Sumatra Barat dan Tanjung Enim, Sumatra Selatan. Nantinya kapasitas yang ditargetkan terpasang untuk kedua proyek ini mencapai 200 MegaWatt (MW) untuk masing-masing pembangkit.

Baca Juga: Kementerian ESDM: Pangsa pasar EBT global bisa mencapai 50% pada 2035

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×