Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.173
  • EMAS672.000 0,90%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Saham TBIG dan TOWR masih menarik untuk dicermati, ini alasannya

Minggu, 13 Januari 2019 / 22:20 WIB

Saham TBIG dan TOWR masih menarik untuk dicermati, ini alasannya
ILUSTRASI. Bursa Efek Indonesia

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Emiten penyedia jasa layanan menara tower telekomunikasi tahun ini masih akan terus untuk meningkatkan layanan kinerjanya.

Menurut catatan Kontan.co.id, Desember tahun lalu PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR) berhasil memperoleh pinjaman sebesar Rp 600 miliar melalui PT iForte Solusi Infotek, yang 99,99% sahamnya dimiliki langsung oleh PT Profesional Telekomunikasi Indonesia (Protelindo).  Lalu 99,99% saham Protelindo dimiliki oleh TOWR.

Melalui iForte Solusi Infotek, nantinya akan menjalankan proyek - proyek membangun jaringan serat optik sepanjang 16.000 km untuk menunjang kegiatan operator telekomunikasi di Tanah Air. Proyek jaringan serat optik TOWR ini diprediksi terealisasi sepenuhnya di tahun 2020.

PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) akan terus melancarkan ekspansi di tahun ini, dengan tetap fokus pada pertumbuhan secara organik dengan capex mencapai Rp 1 - Rp 2 triliun . "Ekspansi kita fokus untuk organik growth dengan target penambahan 2.500 tenant (bukan tower). Sumber dana sebagian besar dari cash internal," kata Helmy Yusman Santoso, Direktur Keuangan TBIG, pekan lalu.

Sekadar mengingatkan, saat ini TBIG tengah melakukan tender offer saham PT Gihon Telekomunikasi Indonesia Tbk (GHON) sebanyak 51.942.360 saham. Aksi korporasi tersebut berlangsung sejak 21 Desember 2018 hingga 21 Januari 2019 nanti.

Jumlah saham yang di-tender offer tersebut, mewakili 9,44% dari seluruh modal yang ditempatkan dan disetor GHON. Serta menjelang akhir tahun lalu, TBIG juga telah sah menjadi pengendali emiten PT Visi Telekomunikasi Infrastruktur Tbk (GOLD) usai mengakuisisi 160,44 juta lembar saham atau setara 51% dari modal ditempatkan dan disetor.

Mino, Analis Indo Premier Sekuritas mengatakan prospek emiten penyedia menara telekomunikasi masih cukup bagus seiring dengan kebutuhan jasa telekomunikasi yang masih terus tumbuh. Meski begitu, tantangannya dari segi permodalan dan perizinan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja mereka adalah seberapa banyak dia bisa membangun tower dan menyewakannya ke perusahaan telekomunikasi serta kemampuan dia untuk menekan biaya operasional.

"Tentunya kinerja perusahaan sektor telekomunikasi sangat berpengaruh bagi emiten penyedia jasa menara telekomunikasi karena perusahaan telekomunikasi adalah sumber utama pendapatan," ujar Mino.


Reporter: Willem Kurniawan
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

TERBARU
Rumah Pemilu
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0187 || diagnostic_api_kanan = 1.6910 || diagnostic_web = 6.2113

Close [X]
×