Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.525
  • EMAS662.000 -0,15%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Saham Sarana Menara Nusantara (TOWR) masih layak koleksi, ini sebabnya

Selasa, 29 Januari 2019 / 21:20 WIB

Saham Sarana Menara Nusantara (TOWR) masih layak koleksi, ini sebabnya
ILUSTRASI. PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR)

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR) berhasil memiliki 17.437 tower dan 28.319 tenant di akhir tahun 2018. Selain itu hingga akhir 2018, TOWR telah membangun sekitar 9.400 kilo meter (km) jaringan fiber optic. Sekitar 5.000 km merupakan jaringan backbone dan sisanya 4.400 km untuk fiberisasi tower.

Saat ini TOWR telah memiliki order sewa jangka panjang fiber optic sekitar 13.600 km, yang seluruhnya untuk fiberisasi tower. Manajemen TOWR memperkirakan bahwa nilai kontrak baru yang telah diterima hingga saat ini dari sewa tower, fiberisasi tower dan HTS mencapai sekitar Rp 5,8 triliun. Penambahan pendapatan tersebut akan diperoleh secara berkala mulai dari tahun 2019 sampai akhir masa kontrak.


Adam Gifari, Wakil Direktur Utama TOWR menjelaskan bahwa perolehan kontraknya diperoleh dari operator telekomunikasi dan pemerintah. Namun, ia tidak mau memberikan penjelasan rinci soal besaran kontrak dari para operator data dan pihak pemerintah. "Saya sulit bicara breakdown karena kalau kami sebutkan operator X lebih besar dari operator Y, maka bisa berdampak ke saham X naik dibanding saham Y," kata Adam kepada Kontan.co.id, Selasa (29/1).

Sementara itu, analis OSO Sekuritas Sukarno Alatas menilai prospek kinerja TOWR di 2019 bakal bagus. "Prospeknya pasti bagus karena kebutuhan akan menara yang diperkirakan dapat mencapai 30.000 menara dengan 73.000 kontrak sewa dalam 5-8 tahun ke depan," kata Sukarno.

Kemudian ia mengungkapkan bahwa penetrasi penggunan smartphone akan terus bertumbuh. Maka ia memprediksi pendapatan TOWR akan mampu tumbuh di kisaran 5% hingga 10% di 2019 ini. "Untuk sekarang, harga wajar TOWR masih tergolong murah mengingat sekarang PER 17 kali. Masih di bawah PER industri sebesar 19,5 kali dan PER sektor 18,6 kali," ujarnya.

Sukarno menyebut, margin laba bersih TOWR saat ini sebesar 39% dengan return on equity (ROE) sebesar 28%. "Rasio margin laba bersih TOWR di atas margin laba bersih industri di 22,28% dan sektor 19,9%. Rasio ROE juga di atas ROE industri di 22,19% dan sektor di 19,89%," tambah dia.

Dari sisi saham, ia merekomendasikan beli saham TOWR dengan target harga untuk jangka panjang di level Rp 910 per saham. Pada penutupan perdagangan hari ini, harga saham TOWR masih stagnan di level Rp 765 per saham.

 


Reporter: Krisantus de Rosari Binsasi
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0557 || diagnostic_web = 0.4060

Close [X]
×