kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,73   8,09   0.86%
  • EMAS1.029.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Saham-saham ini catatkan net buy asing


Selasa, 24 Oktober 2017 / 21:42 WIB
Saham-saham ini catatkan net buy asing


Reporter: Dede Suprayitno | Editor: Dupla Kartini

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah emiten mulai mencatatkan aksi beli oleh investor asing yang cukup besar dibandingkan aksi beli pada emiten lainnya. Padahal, beberapa bulan terakhir IHSG mencatatkan net sell asing.

Pada Jumat lalu (20/10), asing mencatatkan net buy sebesar Rp 626,34 miliar. Net buy tersebut masih berlanjut pada perdagangan Senin (23/10), dengan tercatat sebesar Rp 374,94 miliar.

Pada periode yang sama, Jumat lalu, ada beberapa emiten yang membukukan net buy asing paling besar. Diantaranya BUMI, DMAS, PGAS, WSBP, dan WTON. Sedangkan pada perdagangan Senin (23/10), tercatat pula emiten yang membukukan net buy terbesar, yaitu BUMI, WIKA, WTON, BBRI, dan HMSP.

Bertoni Rio, Senior Analyst Research Division Anugerah Sekuritas Indonesia menyatakan, net buy oleh asing tersebut berhubungan dengan pernyataan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan pada akhir pekan lalu bahwa peringkat utang Indonesia akan revisi oleh S&P dalam waktu dekat.

"Sinyal positif tersebut disambut positif oleh investor asing dengan membukukan pembelian bersih. Asing kembali mengoleksi saham-saham LQ45 dengan selektif pada saham-saham yang telah terkoreksi. Seperti BUMI, BBRI, PGAS, WTON, dan WIKA," ujar Bertoni kepada KONTAN, Selasa (24/10).

Menurutnya, kelima emiten tersebut masih cukup menarik. Sebab, laporan keuangan kuartal III-2017 masih belum keluar. Sehingga cocok untuk trading jangka pendek. Selain saham tersebut diburu karena telah jatuh cukup dalam, emiten tersebut juga memiliki likuiditas yang besar. "Juga diestimasi laporan keuangan kuartal III-2017 lebih baik dari sebelumnya," tambahnya.

Dia memperkirakan masih ada ruang bertumbuh pada BUMI sampai dengan level Rp 300, BBRI sampai dengan Rp 15.900, PGAS sampai dengan Rp 2.000, WTON sampai dengan Rp 690, dan WIKA sampai dengan Rp 2.180.

Di sisi lain, emiten kelas kakap seperti TLKM justru mencatatkan net sell oleh investor asing. Pada perdagangan Jumat dan Senin lalu, asing masih membukukan net sell pada saham TLKM. Hingg perdagangan Selasa (24/10), saham TLKM masih mencatatkan net sell asing sebesar Rp 17,82 miliar. Sedangkan selama sepekan terakumulasi net sell asing sebesar Rp 1,49 triliun.

Bertoni menyebut, beberapa kabar negatif TLKM membuat asing hengkang. Diantaranya mulai dari anak usaha TLKM digugat Rp16 triliun oleh mitranya.

"Lalu, dugaan hancurnya satelit Telkom-1 di orbit geostasioner, seperti dikutip dalam laporan ExoAnalytic yang dipublikasikan oleh Arstechnica. Kabar negatif setelah TLKM mencetak rekor baru di level 4.800. Diharapkan dalam jangka pendek keluar laporan keuangan kuartal III-2017, sehingga peluang asing masuk lagi," ujarnya.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×