kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45976,43   4,23   0.43%
  • EMAS915.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Saham KLBF, MIKA, LPPF, MNCN, BHIT akan di-buyback, bagaimana rekomendasi analis?


Kamis, 26 Agustus 2021 / 07:10 WIB
Saham KLBF, MIKA, LPPF, MNCN, BHIT akan di-buyback, bagaimana rekomendasi analis?

Reporter: Kenia Intan | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Rencana buyback saham atau pembelian kembali saham bakal ramai di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada periode mendatang. Rencana buyback tersebut antara lain untuk saham MIKA, KLBF, MNCN, LPPF, BHIT dll.

Lalu apa yang harus dilakukan investor dengan rencana buyback saham tersebut? Simak rekomendasi analis agar investor bisa meraih cuan dari rencana buyback saham.

Direktur Penilaian BEI, I Gede Nyoman Yetna mengungkapkan, hingga 20 Agustus 2021, terdapat 12 emiten yang telah menyampaikan keterbukaan informasi mengenai rencana buyback saham dan masih dalam periode pelaksanaan. 

Total rencana pembelian kembali atau buyback saham tersebut mencapai Rp 4,9 triliun. Adapun aksi buyback saham yang dimaksud sesuai dengan SE OJK No. 3/SEOJK.04/2020 tentang Kondisi Lain Sebagai Kondisi Pasar yang Berfluktuasi Secara Signifikan dalam Pelaksanaan Pembelian kembali Saham yang Dikeluarkan oleh Emiten atau Perusahaan Publik (SE OJK 3/2020).  

Mengutip keterbukaan informasi, rencana buyback saham yang terbaru adalah PT Mitra Keluarga Karyasehat Tbk. Emiten berkode MIKA itu akan menggelar buyback saham pada periode 23 Agustus 2021 hingga 22 November 2021. Adapun MIKA berencana buyback saham sebanyak-banyaknya 83 juta saham.

Analis Kiwoom Sekuritas Indonesia Sukarno Alatas mencermati, sejauh ini pergerakan harga MIKA memang tidak mencerminkan kinerja perusahaan yang masih bertumbuh. Asal tahu saja, saham MIKA sudah melorot 14,65% secara year to date (ytd). 

Baca Juga: Analis kompak rekomendasikan beli saham Bank CIMB Niaga (BNGA)

Hal serupa juga terjadi pada emiten sektor kesehatan lainnya, yakni PT Kalbe Farma Tbk (KLBF). Pergerakan harga KLBF yang tertekan 9,46% ytd dinilai Sukarno tidak menggambarkan kinerja perusahaan yang masih terkerek sejauh ini. 

Asal tahu saja, KLBF juga  mengumumkan akan buyback saham sebanyak-banyaknya 250 juta  saham pada 20 Agustus 2021 hingga 19 November 2021. "Jika tidak ada tekanan jual yang tinggi, dengan rencana target jumlah saham  tersebut bisa menahan harga agar tidak turun lebih dalam dan berpeluang bisa mengerek harganya," jelas Sukarno kepada Kontan.co.id, Rabu (25/8). 

Sepengamatannya, rencana buyback saham KLBF akan lebih menarik mengingat jumlah saham yang akan dibeli kembali lebih banyak dibandingkan saham MIKA. 

Adapun terhadap kedua saham itu, Sukarno cenderung merekomendasikan hold atau trading buy. Mengingat saat ini keduanya ada sinyal buy dalam jangka pendek. Jadi, ada peluang harga sahamnya kembali menguat.

Senada, Analis Phillip Sekuritas Helen mencermati, buyback saham umumnya dilakukan oleh emiten yang beranggapan harga sahamnya masih undervalue. Adapun buyback saham dinilai bisa menahan penurunan harga saham lebih lanjut. "Karena adanya pihak yang siap melakukan pembelian apabila harga turun," jelas Helen kepada Kontan, Rabu (25/8). 

Baca Juga: Pendapatan dan laba turun, simak rekomendasi saham Merdeka Copper Gold (MDKA)

Oleh karenanya, langkah yang diambil MIKA dan KLBF dinilai menarik. Terhadap saham MIKA dan KLBF, Helen masih merekomendasikan untuk jangka panjang dengan target harga Rp 1.750 per saham untuk MIKA dan Rp 3.000 per saham untuk KLBF. 

Simak rekomendasi saham yang akan buyback lainnya di halaman selanjutnya

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×