kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45832,75   2,05   0.25%
  • EMAS945.000 0,53%
  • RD.SAHAM -0.46%
  • RD.CAMPURAN -0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Saham INKP dan TKIM melesat, simak prospek keduanya di tahun ini


Selasa, 02 Maret 2021 / 07:05 WIB
Saham INKP dan TKIM melesat, simak prospek keduanya di tahun ini

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Harga saham emiten kertas milik Grup Sinar Mas melesar sejak awal tahun. Pertama, saham PT Indah Kiat Pulp and Paper Tbk (INKP) yang berhasil melesat 91,85% secara year to date (ytd). 

Kedua, saham PT Pabrik Kertas Tjiwi Kimia Tbk (TKIM) pun turut melesat 59,07% ytd.

Analis Kiwoom Sekuritas Indonesia Sukarno Alatas mengatakan, penguatan harga saham TKIM dan INKP salah satunya karena perusahaan kertas ini berhasil memenangkan sengketa bisnis di Brasil yaitu Paper Excellence BV yang berbasis di Belanda.

“Paper Excellence memenangkan gugatan arbitrase atas akuisisi pabrik kertas Eldorado Brasil Celulose SA dari J&F Investimentos. Selain itu, sepertinya harga kertas tengah ada dalam kenaikan seiring permintaan sedang meningkat,” jelas dia ketika dihubungi Kontan.co.id, Senin (1/3).

Dalam catatan Kontan.co.id, sebagai salah satu strategi menggenjot penjualan emiten ini akan meningkatkan harga jual produk-produk perusahaan seiring dengan kenaikan harga jual di global market.

Selanjutnya, INKP akan mengalihkan dan memaksimalkan penjualan ke negara-negara yang sudah membuka marketnya di tahun 2021. INKP juga akan fokus pada pasar Asia dan domestik. 
Adapun Sukarno bilang, beberapa produk yang akan menjadi kontributor pertumbuhan di tahun ini adalah produk bubur kertas atau pulp, tisu dan packaging.

Manajemen mengungkapkan, di masa pandemik virus corona (Covid-19), permintaan global atas produk tisu dan kertas industri mengalami peningkatan cukup signifikan sejalan dengan kebutuhan atas kebersihan dan pengiriman paket.

Baca Juga: Ini sektor industri yang akan diuntungkan oleh kenaikan harga minyak mentah

Sukarno juga menilai prospek bisnis kedua emiten ini masih cukup bagus dengan meningkatnya permintaan.

Sayangnya, pada akhir perdagangan hari ini (1/3), saham TKIM terkoreksi 2,03% ke harga Rp 14.475 per saham dan INKP turun 1,71% ke harga Rp 12.950 per saham.

Sukarno menjelaskan, koreksi pada saham kedua emiten kertas ini wajar lantaran faktor teknikal yang sudah dinilai overbought. Sehingga, pelaku pasar melakukan aksi profit taking lebih dulu.

Secara valuasinya, Sukarno bilang, jika dilihat dari rata-rata 5 tahun terakhir, PE INKP berada di atas rata-rata dan berada di standar deviasi +2. 

Selain itu jika dilihat dari PBV juga berada di atas rata-rata namin masih di bawah standar deviasi +1. Sehingga saham INKP tergolong mahal. Berdasarkan RTI sekarang ini PER INKP berada di 12,39 kali dan PBV di 1,11 kali.

Sedangkan untuk PE TKIM saat ini berada di 13,47 kali atau berada di bawah rata-rata. Sementara jika dilihat dari PBV berada di 1,95 kali atau di atas rata-rata tapi masih di bawah standar deviasi +1.

Meski kedua saham itu dinilai mahal, Sukarno menambahkan masih ada peluang untuk TKIM dan INKP kembali menguat ke depannya. Ia memberikan rekomendasi wait and see lebih dulu untuk TKIM dan INKP karena belum ada sinyal kembali menguat.

 

Selanjutnya: BEI rombak indeks IDX30, empat saham ini terdepak

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×