Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.105
  • EMAS682.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

RELI: Dalam berinvestasi harus konsisten supaya raih cuan

Jumat, 18 Januari 2019 / 08:55 WIB

RELI: Dalam berinvestasi harus konsisten supaya raih cuan
ILUSTRASI. Simulasi Bursa Untuk Mahasiswa:

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sekretaris Perusahaan PT Reliance Sekuritas Indonesia (RELI) Erry TP Hidayat menyambut positif pernyataan dari Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution yang mengedukasi masyarakat untuk berinvestasi di pasar modal.

Pilihan investasi di pasar modal merupakan hal menjanjikan bagi seluruh masyarakat.  Bahkan jadi lebih menguntungkan.

Sebab, arus perputaran uang dalam instrumen ini lebih dinamis dan lebih cepat. Sehingga, keuntungan yang didapatkan pun bisa cepat dirasakan.

Kata Erry, pertumbuhan jumlah investor di Pasar modal Indonesia selama bertahun-tahun masih terkendala oleh sulitnya distribusi informasi yang dimana semua informasi mengenai investasi masih terpusat pada kota-kota besar.

Dari data tim riset RELI, hingga November 2018 pertumbuhan jumlah investor berhasil break the record di mana tercatat untuk pertama kalinya pertumbuhan investor secara tahunan melebihi 100 ribu SID, di kisaran 200 ribu SID pada tahun 2018.

Diprediksi pertumbuhan investor di tahun ini akan berkemungkinan semakin tinggi seiring berkembang pesatnya teknologi informasi.

“Keuntungan berinvestasi saham yang pertama adalah Capital Gain. Capital Gain yang dimaksud dari keuntungan dari selisih kenaikan dari harga saham yang kita beli hingga kita jual kembali,” ujar Erry dalam keterangannya, Jumat (18/1).

Kepala Riset RELI, Lanjar Nafi, menambahkan, saham Bank BCA (BBCA) mengalami Capital Gain selama tahun 2018 sebesar 18.72% dari harga 21.900 per lembar menjadi 26.000 per lembar di akhir tahun 2018. Hal ini tentu lebih menguntungkan dibandingkan menabung di bank dengan bunga deposito sekitar 7%-8%.

Selain keuntungan dari capital gain, pada harga sahamnya juga mendapat dividen dari laba perusahaan berdasarkan banyaknya saham yang dimiliki jika perusahaan memiliki kinerja keuangan yang positif.

Tentu, kata Lanjar, masih ada tantangan bagi seorang investor pemula. Biasanya investor kurang konsisten memilih saham mana yang memiliki kinerja keuangan maupun fundamental bagus karena rumor dan berita yang beredar cukup mampu mempengaruhi psikologis investor.

Kemudian, kondisi ekonomi dalam maupun luar negeri pun menjadi tantangan tersendiri karena akan terimbas pada kinerja bisnis emiten pada sektor tertentu. Seperti melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS, pengurangan impor batubara oleh China, tingkat suku bunga Amerika yang berimbas ke aksi jual investor asing, hingga tensi perdagangan global yang memanas.

“Agar berhasil dalam investasi saham, pertama pelajari dulu mengenai Investasi saham dan mekanismenya dengan mengikuti Sekolah pasar modal di BEI secara gratis. Kedua harus tahu dulu besaran modal yang akan dipakai untuk berinvestasi dan modal investasi itu harus lepas dari kebutuhan sehari-hari,” ujar Lanjar.


Reporter: Yudho Winarto
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0005 || diagnostic_api_kanan = 0.0637 || diagnostic_web = 0.4493

Close [X]
×