kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45879,63   -5,49   -0.62%
  • EMAS928.000 -1,28%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Melihat prospek bisnis bahan bakar dan lahan industri AKR Corporindo (AKRA)​


Selasa, 24 November 2020 / 10:32 WIB
Melihat prospek bisnis bahan bakar dan lahan industri AKR Corporindo (AKRA)​
ILUSTRASI. Air BP-AKR Aviation dari PT Dirgantara Petroindo Raya, perusahaan patungan PT AKR Corporindo Tbk (AKRA) bersama Air BP untuk mengembangkan bisnis bahan bakar penerbangan atau avtur pesawat terbang.


Reporter: Danielisa Putriadita | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pandemi covid-19 yang membatasi berbagai aktivitas mengganggu perdagangan dan distribusi bahan bakar minyak serta kimia milik PT AKR Corporindo (AKRA). Namun, analis menilai keuangan AKRA masih sehat dan berpotensi membaik di tahun depan.

Hingga kuartal III-2021 AKRA catatkan penurunan pendapatan 8,3% secara tahunan menjadi Rp 13,86 triliun.

Budi Rustanto, Analis Valbury Sekuritas Indonesia mencatat dalam risetnya, average selling price (ASP) bahan bakar minyak menurun 24,9% secara tahunan di periode tersebut. Sementara, ASP kimia dasar juga menurun 19,5% secara tahunan.

Kabar baiknya, AKRA masih mampu catatkan pertumbuhan laba bersih sebesar 17,69% secara tahunan menjadi Rp 665,4 miliar. Naiknya laba turut didukung dari pendapatan sewa dari Freeport sebesar Rp 87 miliar dan pendapatan dari utilitas sebesar Rp 23 miliar. Alhasil, margin kotor AKRA bertambah dari 8,5% di kuartal III 2019 menjadi 10,6% di periode tahun ini.

Baca Juga: Omnibus Law bisa mendorong penjualan JIIPE milik AKR Corporindo (AKRA)

Meski begitu, Budi memproyeksikan pandemi tidak akan lagi memberi dampak negatif yang signifikan bagi kinerja AKRA. Budi tetap mempertahankan proyeksi distribusi minyak AKRA di 2,3 juta kilo liter (kl) di 2020. Sentimen lain yang mendukung datang dari permintaan oleh industri pertambangan, B30, pembatasan impor, dan distribusi solar bersudsidi.

"Kami berharap wabah covid-19 tidak berdampak signifikan bagi pelanggan industri AKRA," kata Budi dalam risetnya.

Namun, Direktur Indosurya Bersinar Sekuritas William Surya Wijaya mengatakan tantangan bagi kinerja AKRA ke depan masih akan datang dari pandemi Covid-19.

"Bila tahun depan masih ada pembatasan sosial berskala besar (PSBB) maka ini juga masih akan mempengaruhi tingkat penggunaan bahan bakar, ini jadi tantangan bagi AKRA," kata William.

Baca Juga: Harga minyak berfluktuasi, analis: Efeknya ke AKR Corporindo (AKRA) justru minim

Budi juga memproyeksikan profitabilitas AKRA bisa meningkat setelah bekerjasama dengan  British Petroleum (BP) untuk memperkuat pasar bahan bakar ritel.

Sementara, Budi memperkirakan distribusi bahan kimia masih cenderung stagnan di sepanjang tahun ini saat harga juga cenderung stabil. Namun,  Budi memandang prospek segmen kimia cerah karena AKRA berencana untuk memperluas cakupan pasar dengan memasok ke pabrik smelter dan program biodisel.

Selain itu, AKRA dan Petronas sepakat untuk membentuk join venture untuk mendistribusikan produk kimia yang memanfaatkan infrastruktur AKRA dengan produk utama metanol.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Sukses Presentasi: Presentasi Online Yang Tidak Membosankan Batch 2

[X]
×