kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45924,01   -11,51   -1.23%
  • EMAS1.345.000 0,75%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Rebut Pangsa Pasar FTA, Media Nusantara Citra (MNCN) Raih Hak Siar UEFA EURO


Selasa, 19 Desember 2023 / 14:15 WIB
Rebut Pangsa Pasar FTA, Media Nusantara Citra (MNCN) Raih Hak Siar UEFA EURO
ILUSTRASI. Komisaris Utama PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) Hary Tanoesoedibjo (dua kanan) bersama jajaran direksi saat Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) di Jakarta, Rabu (27/7). Rebut Pangsa Pasar FTA, Media Nusantara Citra (MNCN) Raih Hak Siar UEFA EURO.


Reporter: Yuliana Hema | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Entitas Grup MNC, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) melalui PT Rajawali Citra Televisi Indonesia (RCTI) memperoleh hak siar eksklusif UEFA European Football untuk 2024 dan 2028. 

Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo menyatakan hak siar UEFA EURO ini merupakan yang hal penting bagi MNCN untuk mempertahankan jumlah penonton yang tinggi. 

"Kami percaya bahwa hal ini akan menciptakan lebih banyak ruang untuk periklanan sponsorship, dan kemitraan, yang dapat menguntungkan ekosistem Grup," kata dia, Senin (18/12). 

Baca Juga: Prospek Kinerja SCMA dan MNCN Masih Kelabu

MNCN melaporkan pada 2021, RCTI berhasil mengumpulkan pangsa pemirsa sebesar 25,3%. Selama periode UEFA EURO rata-rata pangsa pemirsa di seluruh pertandingan mencapai 38,1%. 

"Sementara untuk pertandingan final UEFA EURO, Grup MNC melalui RCTI berhasil mendapatkan pangsa pemirsa sebesar 50,2%," jelas Hary Tanoe. 

Hary Tanoe pun tidak menampik banyak tekanan yang dialami oleh industri media akhir-akhir ini. Untuk itu, dia berharap gelaran UEFA EURO ini akan menjadi katalis bagi MNCN untuk mendapatkan penonton. 

Dia juga berharap program UEFA EURO ini bisa berdampak positif terhadap program-program lainnya yang dijadwalkan tayang sebelum dan sesudah perhelatan sepak bola di Eropa ini. 

Baca Juga: TV Digital & Medsos Hantam Bisnis Media

"Diharapkan pangsa pemirsa dan rating program lainnya terangkat, yang akhirnya akan meningkatkan kinerja TV Free to Air (FTA) milik MNCN," ucapnya. 

Menilik laporan keuangan, pendapatan usaha MNCN setelah dikurangi eliminasi mencapai Rp 6,04 triliun per September 2023. Raihan tersebut turun 17,54% secara tahunan atau Year on Year (YoY) dari Rp 7,33 triliun. 

 

Penyebabnya, pendapatan iklan yang merupakan kontributor utama tercatat turun 16,08% YoY menjadi Rp 5,31 triliun. Rinciannya, iklan digital mencapai Rp 1,91 triliun dan non-digital senilai Rp 3,39 triliun.

Baca Juga: Pendapatan Menyusut, Laba Bersih Media Nusantara Citra (MNCN) Turun 47%

Sejalan dengan itu, laba yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk MNCN hingga kuartal III-2023 ambles 47,44% secara tahunan menjadi Rp 870,54 miliar dari Rp 1,65 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×