kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Proyek Gasifikasi Batubara Bumi Resources (BUMI) Dimulai Pada Awal 2024


Jumat, 02 Juni 2023 / 20:47 WIB
Proyek Gasifikasi Batubara Bumi Resources (BUMI) Dimulai Pada Awal 2024
ILUSTRASI. Tambang Bumi Resources (BUMI)


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bumi Resources Tbk (BUMI) akan merealisasikan hilirisasi batubaranya melalui kerja sama dengan partner China setelah sebelumnya ‘cerai’ dengan Air Products, perusahaan asal Amerika.

Nantinya proyek gasifikasi batubara bersama China ini akan memproduksi amonia dan bisa memulai groundbreaking di awal 2024 mendatang.

Presiden Direktur Bumi Resources Adika Nuraga menjelaskan, paradigma batubara hanya digali dan langsung dijual begitu saja harus segera diubah dengan berani mengerjakan hilirisasi (downstream) batubara.

Menurutnya hilirisasi batubara memiliki prospek yang bagus ke depannya. Selain karena permintaan petrokimia akan semakin meningkat, Indonesia juga diberkati dengan cadangan batubara yang melimpah.

Maka itu, saat ini BUMI sedang mengerjakan proyek gasifikasi batubara yang akan menghasilkan salah satu produk petrokimia berupa amonia atau coal to ammonia. Adika memaparkan, amonia bisa dimanfaatkan untuk berbagai kebutuhan misalnya sebagai pupuk, bahan baku peledak, dan sumber energi baru.

Baca Juga: Meski Sudah Untung, BUMI Belum Bisa Membagi Dividen, Begini Alasan Manajemen

“Kami menjadi Perusahaan batubara yang pertama masuk sini (hilriisasi). Bekerja sama  dengan perusahaan China setelah sebelumnya dengan Amerika Serikat tetapi akhirnya cerai karena satu lain hal,” jelasnya dalam acara Jakarta Energy Forum (JEF) di Hotel Sultan, Rabu (31/5).

Adika menjelaskan, dalam waktu dekat ini proses yang akan berjalan ialah memulai basic engineering design (BED). Setelah itu pihaknya akan melakukan evaluasi lebih lanjut.

“Dari situ kita lihat bagaimana karena kita punya target agak agresif sehabis berganti partner. Targetnya di awal 2024 ingin melakukan groundbreaking,” ungkapnya.  

Sebagai gambaran proses pembangunan proyek gasifikasi batubara ini akan berjalan hingga 36 bulan atau 3 tahun.

Sedangkan untuk kebutuhan belanja modal atau capital expenditure (capex) di proyek gasifikasi ini diakuinya masih dalam proses perhitungan karena ada perbedaan dari proyek sebelumnya yang tidak jadi dijalankan bersama Air Products.

 

Adika bilang di proyek gasifikasi dengan partner China kapasitas akan lebih kecil  dan produk yang akan dihasilkan ialah amonia. Sedangkan, sebelumnya dengan AS akan menghasilkan methanol.

“Pertimbangan mengubah produk akhir ini karena permintaan pasar dan kalau amonia itu 1/3 dari kapasitas bisa pakai sendiri untuk amonium nitrat. Arutmin juga jalankan itu. Untuk batubara tergantung nanti kebutuhannya lebih berapa kita hitung,” ujarnya.

Sampai dengan saat ini Adika belum bisa membeberkan nama partner barunya yang dari China.  “Nanti akan kita umumkan,” tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×