kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.014,65   8,27   0.82%
  • EMAS955.000 1,06%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Progres capai 80%, pabrik anyar Gunawan Dianjaya (GDST) ditargetkan kelar di 2022


Jumat, 30 Juli 2021 / 07:10 WIB
Progres capai 80%, pabrik anyar Gunawan Dianjaya (GDST) ditargetkan kelar di 2022


Reporter: Dimas Andi | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Perusahaan yang memproduksi pelat baja PT Gunawan Dianjaya Steel Tbk (GDST) terus menggenjot pembangunan pabrik pelat baja anyar atau plate mill II.

Sekretaris Perusahaan Gunawan Dianjaya Steel Hadi Sutjipto mengatakan, adanya kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat dan Level 4 tidak menjadi penghalang pelaksanaan pembangunan pabrik plate mill II. Proyek ini sendiri ditargetkan bisa selesai paling lambat akhir tahun 2022 mendatang.

“Pembangunan plate mill II tetap berjalan walau dengan pelan. Saat ini progres-nya 80,6%,” imbuh Hadi, Kamis (29/7).

Ketika beroperasi, pabrik plate mill II GDST akan memiliki kapasitas produksi sebesar 1 juta pelat baja per tahun. Adapun saat ini, GDST memiliki kapasitas produksi terpasang sebesar 400.000 ton baja (plate mill GDS) per tahun serta tambahan kapasitas sebesar 60.000 ton baja (plate mill eks JPRS/Div-1) per tahun.

Dalam catatan Kontan.co.id, GDST menggelontorkan dana belanja modal atau capital expenditure (capex) sebesar Rp 60 miliar di tahun ini. Sebagian besar dana capex tersebut dialokasikan untuk pengerjaan pabrik plate mill II, sedangkan sisanya ditujukan untuk penggantian atau pemeliharaan pabrik plate mill I.

Baca Juga: Gunawan Dianjaya Steel (GDST) fokus perbaiki kinerja dan lanjutkan ekspansi

 

 

Hadi juga mengonfirmasi bahwa kegiatan operasional GDST tetap berjalan normal sekalipun ada PPKM Darurat atau Level 4. Sebab, GDST sudah mengantongi Izin Operasional dan Mobilitas Kegiatan Industri (IOMKI) dari Kementerian Perindustrian sehingga kegiatan produksi dan logistik perusahaan tetap berjalan lancar dengan protokol kesehatan yang ketat.

Meski tidak disebut secara rinci, penjualan produk pelat baja GDST juga tidak mengalami gangguan meski ketidakpastian pandemi Covid-19 masih menyelimuti Indonesia. “Tren penjualan selama PPKM justru ada peningkatan untuk segmen end user,” ujar dia.

Sejauh ini, GDST tetap fokus pada penjualan pelat baja di pasar lokal. Perusahaan ini sebenarnya juga menjual produk pelat baja ke pasar ekspor yakni Singapura dan Malaysia, meski porsinya tergolong mini. Hadi pun memastikan GDST tetap berusaha mencari pembeli baru di kedua negara tersebut.

Mengutip laporan keuangan, penjualan bersih GDST meningkat 8,23% (yoy) menjadi Rp 432,30 miliar pada kuartal I-2021. GDST juga meraih laba bersih periode berjalan sebesar Rp 6,19 miliar di kuartal I-2021, dibandingkan di kuartal I-2020 di mana perusahaan merugi Rp 107,52 miliar.

Mayoritas penjualan bersih GDST di kuartal I-2021 berupa plat lokal sebesar Rp 357,46 miliar, sedangkan penjualan plat ekpor perusahaan tercatat sebesar Rp 48,66 miliar.

 

Selanjutnya: Kinerja reksadana indeks dinilai akan sulit mengalahkan IHSG pada tahun ini

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×