kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45812,30   5,40   0.67%
  • EMAS1.056.000 0,19%
  • RD.SAHAM 0.38%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Pertumbuhan entitas ilegal meningkat, ini yang dilakukan Satgas Wapada investasi


Minggu, 05 Juli 2020 / 17:43 WIB
Pertumbuhan entitas ilegal meningkat, ini yang dilakukan Satgas Wapada investasi
ILUSTRASI. Ilustrasi investasi bodong.

Reporter: Intan Nirmala Sari | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sepanjang 2020, Satgas Waspada Investasi (SWI) berhasil membekukan 160 entitas ilegal dari berbagai kategori. Jumlahnya pun cenderung meningkat signifikan di Juni 2020, sebagai dampak dari pandemi Covid-19.

Berdasarkan rangkuman Kontan, diketahui kegiatan perdagangan berjangka atau foreign exchange ilegal paling banyak dibekukan SWI sepanjang 2020.

Baca Juga: Awas, pinjaman online ilegal marak, ini modus yang sering terjadi

Jumlahnya mencapai 108 kegiatan, dengan rincian 13 kegiatan ditutup pada Januari 2020, delapan kegiatan dibekukan selama periode Maret-April 2020 dan jumlahnya melonjak sebanyak 87 kegiatan di Juni 2020.

"Paling banyak memang dari kegiatan Forex, karena mudah diakses lewat aplikasi dan bahkan ada juga penawaran dari luar negeri," kata Ketua SWI Tongam L Tobing kepada Kontan, Minggu (5/7).

Bahkan, Tongam mengaku jumlah penawaran investasi dari entitas ilegal semakin marak di tengah tingginya kasus pandemi Covid-19 saat ini. Ini disebabkan meningkatnya kebutuhan dana masyarakat di tengah risiko krisis ekonomi

Dia menjelaskan, kebanyakan entitas ilegal tersebut menawarkan imbal hasil yang menggiurkan, bahkan ada yang 1% setiap harinya. Penawaran tersebut mendapat antusias tinggi dari masyarakat, terlebih mereka yang baru terkena pemutusan hubungan kerja (PHK) dan ingin meningkatkan asetnya secara cepat dan singkat.

Baca Juga: Waspada, fintech ilegal masih marak mencari mangsa di tengah pandemi!

"Masyarakat umumnya antusias dengan keuntungan yang besar. Dengan risiko PHK yang tinggi dan masyarakat ingin menginvestasikan dananya dengan keuntungan besar, ini jadi ladang buat penawaran investasi ilegal tumbuh," ujarnya.

Ke depan, Tongam memperkirakan jumlah penawaran investasi dari entitas-entitas ilegal masih akan tinggi. Utamanya, penawaran investasi ilegal menyasar pada masyarakat yang ingin mendapatkan keuntungan cepat. Selain itu, penawaran cenderung tertuju pada mereka yang tidak memahami produk-produk keuangan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×