kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45912,38   4,50   0.50%
  • EMAS953.000 -0,83%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Penjualan semen mulai pulih, simak rekomendasi saham Indocement (INTP)


Jumat, 23 Oktober 2020 / 22:06 WIB
Penjualan semen mulai pulih, simak rekomendasi saham Indocement (INTP)
ILUSTRASI. Pekerja melakukan aktivitas bongkar muat semen di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta, Jumat (25/10/2019).

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Volume penjualan semen PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) mulai pulih. INTP mencatatkan volume penjualan sebesar 1.6 juta ton semen pada periode September 2020. Adapun realisasi penjualan di September 2020 merupakan salah satu bulan dengan volume penjualan tertinggi di tahun ini.

Antonius Marcos, Sekretaris Perusahaan Indocement mengatakan INTP, kendati begitu, sepanjang periode sembilan bulan pertama 2020, total volume penjualan INTP masih minus 7% secara tahunan, yakni sebesar hampir 12 juta ton.

Analis Mirae Asset Sekuritas Indonesia Mimi Halimin mencatat, setelah penjualan pada kuartal kedua melambat (3,3 juta ton, -9,5% YoY), volume penjualan semen domestik INTP pada kuartal ketiga akhirnya mengalami kenaikan menjadi sekitar 4,6 juta ton, naik 39,1% secara kuartalan namun masih terkoreksi 6,7%  secara tahunan.

Mimi mencatat, pada periode Juli, Agustus, dan September 2020, INTP mengalami tren pertumbuhan penjualan yang positif secara bulanan. Mimi meyakini, pertumbuhan bulanan yang positif menunjukkan bahwa kegiatan ekonomi memang mengalami  pemulihan.

Baca Juga: Analis Danareksa rekomendasikan beli saham INTP, ini penjelasannya

Mirae Asset Sekuritas memperkirakan bahwa hasil kinerja keuangan INTP pada kuartal ketiga akan membaik dari realisasi kinerja di kuartal kedua yang memang terpuruk. Hanya saja, kinerja INTP akan cenderung menurun bila dibandingkan dengan pencapaian tahun lalu.

Mimi mempertahankan perkiraan  kinerja INTP tahun ini, dengan estimasi pendapatan dan laba bersih INTP di akhir tahun masing-masing mencapai sekitar Rp 14,7 triliun (-7.7% YoY) dan Rp 1,5 triliun (-20.1% YoY).

“Kami meyakini bahwa kinerja keuangan setahun penuh yang berpotensi melesu telah diperhitungkan oleh para investor. Namun demikian, pertumbuhan volume bulanan yang positif di kuartal ketiga 2020  dinilai cukup menggembirakan,” tulis Mimi dalam riset, Rabu (21/10).

Mimi juga meyakini prospek INTP masih cukup cerah di tahun depan. Kegiatan ekonomi yang lebih baik tahun depan dinilai dapat mendukung pemulihan sektor properti. Oleh karena itu, Mirae Asset Sekuritas mengantisipasi adanya rebound volume penjualan semen untuk tahun depan.

Baca Juga: 9 Hari saham Saham Indocement (INTP) reli , cermati PER dan PBV-nya

Menurut rancangan anggaran penerimaan dan belanja negara (RAPBN) 2021, anggaran infrastruktur untuk tahun 2021 sebesar Rp 414,0 triliun yang jauh lebih tinggi dari tahun ini (outlook 2020 berada di angka Rp 281,1 triliun).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
MENAGIH UTANG ITU MUDAH Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 7

[X]
×