kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45995,71   -11,93   -1.18%
  • EMAS988.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Pendapatan turun, rugi bersih Atlas Resources (ARII) melesat di 2020


Kamis, 03 Juni 2021 / 07:20 WIB
Pendapatan turun, rugi bersih Atlas Resources (ARII) melesat di 2020


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kinerja PT Atlas Resources Tbk (ARII) kurang mengesankan di tahun 2020 lalu. Buktinya, emiten tambang batubara ini menderita rugi bersih US$ 13,94 juta sepanjang tahun lalu.

Asal tahu saja, realisasi rugi bersih ini naik 300,4% dari rugi tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk pada 2019 lalu yang hanya US$ 3,45 juta.

Tertekannya bottomline ARII tidak terlepas dari penurunan pendapatan perusahaan di tahun lalu. Berdasarkan laporan keuangan perusahaan, pendapatan ARII hanya US$ 42,16 juta, turun 32,86% dari pendapatan di 2019 yang US$ 62,80 juta.

Secara rinci, pendapatan ARII didominasi oleh penjualan batubara, yakni mencapai US$ 36,60 juta atau 86% dari pendapatan total. Sisanya, yakni sebesar US$ 5,55 juta merupakan pendapatan lainnya.

Adapun rincian pelanggan yang memiliki transaksi lebih dari 10% dari jumlah pendapatan usaha adalah kepada Mercuria Energy Trading Pte Ltd (MET) senilai US$ 16,26 juta dan China Commodities Solution (HK), limited (CCS) sebesar US$ 4,25 juta. Tahun lalu, ARII tidak mencatatkan penjualan kepada Butterworth Trading Ltd (BT) dan PT Perusahaan Listrik Negara (PLN).

Baca Juga: Ini rekomendasi saham komoditas usai sejumlah negara lakukan lockdown

 

 

ARII juga berhasil memangkas sejumlah bebannya sepanjang 2020. Beban pokok pendapatan misalnya, menurun 24,3% dari semula US$ 62,76 juta menjadi US$  47,47 juta. Beban usaha menurun 33%, dari semula US$ 7,32 juta menjadi US$ 4,90 juta.  Beban keuangan juga terpantau menurun, dari semua US$ 7,60 juta menjadi US$ 3,62 juta.

Per Desember 2020, ARII mencatatkan jumlah aset senilai US$ 360,80 juta, yang terdiri atas liabilitas senilai US$ 332,58 juta dan ekuitas senilai US$ 28,21 juta.  Adapun kas dan setara kas ARII menurun dari semula US$ 1,35 juta pada 2019 menjadi US$ 506.000 per akhir 2020.  

 

Selanjutnya: Melihat prospek saham emiten komoditas pasca Malaysia, India dan Australia lockdown

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×